Harga Minyak Raih Keuntungan Q1 Terbesar Dalam 1 Dekade

533

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Senin (01/04), meraih keuntungan kuartal pertama terbesar dalam hampir satu dekade, terbantu pengetatan pasokan dan tanda-tanda positif bagi ekonomi global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas AS naik 73 sen, atau 1,2 persen, menjadi $ 60,87 per barel, setelah naik 32 persen pada kuartal pertama.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juni naik $ 1,12, atau 1,6 persen, pada $ 68,68 per barel, setelah naik 27 persen pada periode Januari-Maret.

Hasil positif aktivitas pabrik China dan tanda-tanda kemajuan dalam pembicaraan perdagangan AS-China telah mendorong sentimen, membantu menguatkan pasar saham regional.

Amerika Serikat dan China mengatakan mereka membuat kemajuan dalam pembicaraan perdagangan yang berakhir pada Jumat di Beijing, dengan Washington mengatakan negosiasi itu “jujur ​​dan konstruktif” ketika dua negara ekonomi terbesar di dunia ini berusaha menyelesaikan perang perdagangan mereka.

Analis telah berubah optimis dengan hati-hati di pasar minyak, sebuah jajak pendapat Reuters bulanan menunjukkan pada hari Jumat, mengangkat perkiraan mereka untuk harga rata-rata Brent pada tahun 2019 untuk pertama kalinya dalam lima bulan menjadi $ 67,12.

Di sisi pasokan, booming produksi Amerika telah mantap, dengan pemerintah AS melaporkan pada hari Jumat bahwa produksi domestik di produsen minyak mentah utama dunia turun lebih rendah pada Januari menjadi 11,9 juta barel per hari.

Perusahaan-perusahaan energi A.S. minggu lalu mengurangi jumlah kilang minyak yang beroperasi ke level terendah dalam hampir satu tahun, memotong kilang paling banyak selama satu kuartal dalam tiga tahun, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes.

Sementara itu, harga minyak ditopang oleh sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela bersamaan dengan pemangkasan pasokan sukarela oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan produsen utama lainnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi kuat dengan pengetatan pasokan yang terjadi dengan adanya pengurangan pasokan OPEC dan sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 61,40-$ 61,90, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 60,40-$ 59,90.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here