Bursa Asia 2 April Dominan Kuat Mengikuti Kenaikan Bursa Wall Street

722

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia Pasifik sebagian besar menguat di akhir perdagangan Selasa (02/04) mengikuti kenaikan bursa Wall Street semalam seiring meredanya kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Indeks Shanghai naik 0,2 persen menjadi ditutup pada 3.176,82, sedangkan indeks Shenzhen naik 0,11 persen menjadi berakhir pada 1.757,60.

Indeks Hang Seng Hong Kong bangkit kembali naik 0,21 persen pada 29624.67.

Indeks Nikkei 225 di Jepang diperdagangkan hampir datar untuk ditutup turun tipis 0,02 persen pada 21.505,31, sementara indeks Topix turun 0,25 persen, ditutup pada 1.611,69.

Di Korea Selatan, indeks Kospi naik 0,41 persen menjadi berakhir pada 2.177,18.

Indeks ASX 200 Australia naik 0,41 persen menjadi ditutup pada 6.242,40 karena subindex keuangan menambahkan 0,45 persen sementara subindeks energi naik 0,89 persen.

Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga kebijakan tidak berubah pada 1,50 persen sesuai dengan ekspektasi pasar.

Dalam pernyataan kebijakan moneter, Gubernur Philip Lowe mengatakan rendahnya tingkat suku bunga mendukung perekonomian Australia. Dia mengatakan pasar tenaga kerja negara itu tetap kuat dan telah menyebabkan beberapa kenaikan dalam kenaikan upah. RBA mengharapkan kemajuan lebih lanjut dalam mengurangi pengangguran dan agar inflasi secara bertahap kembali ke targetnya.

Lowe mengatakan skenario sentralnya adalah inflasi yang mendasari adalah 2 persen pada 2019 dan 2,25 persen pada 2020.

Data yang dirilis Senin menunjukkan tanda-tanda yang menjanjikan di dua ekonomi terbesar di dunia, AS dan China, yang membantu meredakan kekhawatiran perlambatan ekonomi global. Aktivitas manufaktur AS diperluas bulan lalu, rebound dari level terendah sejak akhir 2016. Di China, Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Caixin / Markit melonjak ke 50,8 pada Maret – level tertinggi dalam delapan bulan – mengalahkan ekspektasi ekonom dari cetakan 49,9.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Asia akan melihat pergerakan bursa Wall Street, yang berpotensi lemah jika data Durable Goods Orders AS Februari terealisir merosot.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here