Harga Minyak Naik; Apa Saja Sentimen Positif Pendorongnya?

724

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik ke level tertinggi sejak November 2018 pada hari Senin (08/04), didorong oleh sentimen positif pengurangan pasokan OPEC, sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, peperangan di Libya serta data pekerjaan AS yang kuat.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 30 sen, atau 0,5 persen, menjadi $ 63,38 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 70,66 per barel pada 1000 GMT, naik 32 sen, atau 0,5 persen.

Brent dan WTI keduanya mencapai tertinggi sejak November masing-masing di $ 70,83 dan $ 63,53 per barel.

Untuk menopang harga, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu tidak terafiliasi seperti Rusia, yang dikenal sebagai OPEC +, berjanji untuk menahan sekitar 1,2 juta barel per hari (bpd) pasokan dari awal tahun ini.

Data pekerjaan AS yang kuat pada hari Jumat juga masih mendukung pasar pada hari Senin.

Terlepas dari sejumlah faktor pendorong harga, masih ada faktor-faktor yang dapat menurunkan harga minyak akhir tahun ini.

Rusia adalah peserta yang enggan dalam perjanjiannya dengan OPEC untuk menahan produksi dan dapat meningkatkan produksi jika kesepakatan tidak diperpanjang sebelum berakhir pada 1 Juli, Menteri Energi Alexander Novak mengatakan pada hari Jumat.

Arsitek utama lain dari kesepakatan OPEC-Rusia, Kirill Dmitriev, kepala dana investasi langsung Rusia, mengatakan pada hari Senin OPEC dan sekutu-sekutunya harus meningkatkan produksi mulai Juni. Dmitriev sebelumnya mengatakan masih terlalu dini untuk menarik diri dari pemotongan.

Produksi minyak Rusia mencapai rekor nasional tertinggi 11,16 juta barel per hari tahun lalu.

Di Amerika Serikat, produksi minyak mentah mencapai rekor global 12,2 juta barel per hari pada akhir Maret.

Ekspor minyak mentah AS juga meningkat, menembus 3 juta barel per hari untuk pertama kalinya awal tahun ini.

Masih ada kekhawatiran tentang kesehatan ekonomi global, terutama jika China dan Amerika Serikat gagal menyelesaikan sengketa perdagangan mereka segera.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan dukungan berbagai sentimen positif pengurangan pasokan OPEC, sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, peperangan di Libya serta data pekerjaan AS yang kuat. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,90-$ 64,40, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 62,90-$ 62,40.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here