Bursa Wall Street Merosot Akibat Ancaman Trump Terhadap Mexico

1420

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS merosot pada Jumat (31/05) terpicu ancaman Presiden AS Donald Trump terhadap semua impor Meksiko, di tengah perang dagang yang memburuk dengan China.

Indeks Dow Jones Industrial Average diperdagangkan 300 poin lebih rendah, sementara indeks S&P 500 turun 1,2%. Indeks Nasdaq turun 1,3%. S&P 500 sudah turun 5,3% bulan ini hingga Kamis setelah pembicaraan perdagangan berantakan dengan China dan retorika di kedua sisi memburuk pada bulan Mei.

Saham GM turun 4%. Ford kehilangan 3,3%. Keduanya memiliki produksi yang signifikan di Meksiko yang dapat dikenakan tarif. Saham kereta api Kansas City Southern dan Union Pacific juga turun masing-masing 5% dan 2%. Fiat Chrysler diperdagangkan 5,1% lebih rendah.

Pembuat bir Corona dan Modelo, Constellation Brands turun 6,8% dan menuju hari terburuk sejak 9 Januari, ketika kehilangan 12,4%.

Imbal hasil Treasury 10-tahun yang diawasi ketat turun ke posisi terendah yang tidak terlihat sejak 2017. Benchmark AS menghasilkan 2,17% Jumat pagi. Itu di atas 2,5% pada awal bulan. Mata uang Meksiko, peso, merosot terhadap dolar lebih dari 3% hingga diperdagangkan pada 19,77 per dolar.

Pada Kamis malam, Trump mengumumkan AS akan mengenakan tarif 5% untuk semua impor Meksiko mulai 10 Juni hingga imigrasi ilegal melintasi perbatasan selatan dihentikan.

Gedung Putih menambahkan dalam sebuah pernyataan bahwa tarif akan dinaikkan jika masalah imigrasi terus berlanjut, dengan tuduhan yang ditetapkan untuk meningkat lebih jauh jika Meksiko gagal untuk mengambil tindakan segera untuk mengurangi atau menghilangkan masalah tersebut.

Meksiko adalah salah satu mitra dagang terbesar A.S. AS mengimpor setiap tahun miliaran dolar bahan kimia, peralatan transportasi, dan barang-barang lainnya dari Meksiko.

Berita tentang tarif A.S. untuk barang-barang Meksiko datang ketika A.S. mencoba untuk membuat kesepakatan perdagangan dengan China. Washington dan Beijing telah memberlakukan tarif pada barang-barang satu sama lain bernilai miliaran dolar sejak awal 2018, menghancurkan pasar keuangan dan memburuknya sentimen bisnis dan konsumen.

Awal bulan ini, kedua negara menaikkan tarif untuk barang-barang mereka, memicu aksi jual di ekuitas.

Surat kabar China terbesar secara eksplisit memperingatkan AS pada hari Rabu bahwa China akan siap untuk memotong mineral tanah jarang sebagai penanggulangan.

Perang dagang juga tampaknya menyeret ekonomi Tiongkok. Aktivitas manufaktur negara itu melemah lebih dari yang diperkirakan pada bulan Mei, data pemerintah China menunjukkan semalam. Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur resmi untuk Mei adalah 49,4, turun dari pembacaan April di 50,1. Pembacaan PMI di bawah 50 adalah sinyal kontraksi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street cenderung bergerak lemah terpicu ketegangan AS-Mexico, dimana ketegangan perdagangan AS-China masih terus berlanjut.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here