Inflasi Inggris Bulan Mei Sesuai Target BOE

824

(Vibiznews – Economy & Business) Tingkat inflasi Inggris menurun pada bulan Mei dan tekanan biaya di pabrik turun ke level terendah tiga tahun, menurut data yang dapat meyakinkan Bank Sentral Inggris bahwa tidak ada urgensi untuk menaikkan suku bunga.

Harga konsumen naik pada tingkat tahunan 2,0% pada bulan Mei, sesuai dengan konsensus jajak pendapat Reuters para ekonom dan menyusul kenaikan 2,1% pada bulan April, Kantor Statistik Nasional (ONS) mengatakan pada hari Rabu (19/06).

Inflasi yang stabil, dikombinasikan dengan tingkat pengangguran terendah dalam 44 tahun dan kenaikan upah, telah menghilangkan ketidakpastian tentang Brexit bagi banyak rumah tangga yang pengeluarannya mendorong ekonomi Inggris.

Tingkat inflasi dasar Inggris yang sederhana juga membantu BoE untuk menahan kenaikan suku bunga baru sementara menunggu hasil kebuntuan Brexit, meskipun beberapa pejabat dalam beberapa pekan terakhir mengatakan kenaikan mungkin diperlukan lebih cepat.

Inflasi inti, tidak termasuk energi, makanan, alkohol dan tembakau, turun menjadi 1,7% pada bulan Juni, tingkat tahunan terendah sejak Januari 2017 dan seperti yang diperkirakan dalam jajak pendapat Reuters.

ONS menyatakan inflasi mereda pada Mei, karena harga perjalanan seperti ongkos udara turun kembali setelah tertinggi Paskah mereka pada bulan April.

Tingkat inflasi Inggris melonjak pada 2017, tertekan oleh penurunan sterling setelah referendum Brexit pada Juni 2016.

Ini memuncak pada tertinggi lima tahun 3,1% pada November 2017 tetapi sekarang telah jatuh kembali ke target 2% BoE.

Inflasi Inggris yang sesuai target kontras dengan zona Eropa di mana Bank Sentral Eropa telah berjuang untuk mendapatkan inflasi agar sesuai dengan targetnya di bawah 2%. Presiden ECB Mario Draghi pada hari Selasa mengangkat prospek stimulus moneter lebih lanjut.

BoE mengumumkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis, tetapi tidak ada ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan akan menaikkan suku bunga.

Di antara produsen, biaya bahan baku – banyak dari yang diimpor – adalah 1,3% lebih tinggi dari pada Mei 2018, melambat dari 4,5% pada bulan April dan menandai kenaikan terlemah sejak Juni 2016.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan harga input naik 0,8%.

Produsen menaikkan harga yang mereka tetapkan sebesar 1,8% bulan lalu dibandingkan dengan 2,1% pada bulan April, secara luas sejalan dengan perkiraan konsensus 1,7% dan juga menandai tingkat terendah sejak September 2016.

ONS mengatakan harga rumah di bulan April naik 1,4% per tahun di seluruh Inggris secara keseluruhan dibandingkan dengan 1,6% di bulan Maret. Harga di London sendiri turun 1,2%, penurunan kesepuluh berturut-turut.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here