Pernyataan Trump dan Xi Munculkan Harapan Kesepakatan Dagang AS-China

1010

(Vibiznews – Economy & Business) Harapan tercapainya kesepakatan dagang AS-China mulai muncul, setelah kedua pemimpin negara yang bersitegang menunjukkan sinyal positif. Namun benarkah demikian?

Presiden China Xi Jinping pada hari Selasa melalui media pemerintah mengumumkan bersedia untuk membahas masalah perdagangan dengan Donald Trump pada pertemuan G-20 minggu depan. Laporan itu muncul kurang dari 20 menit setelah Trump mentweet bahwa ia “memiliki percakapan telepon yang sangat baik dengan Presiden Xi dari China” dan keduanya akan memiliki “pertemuan panjang” selama pertemuan.

“Xi Jinping menekankan pada masalah perdagangan, bahwa kedua belah pihak harus menyelesaikan masalah melalui dialog yang adil; yang terpenting adalah melindungi kekhawatiran rasional kedua belah pihak, ”demikian lapor kantor berita negara Xinhua, menurut terjemahan CNBC dari artikel berbahasa Mandarin. “Kami juga berharap A.S. akan memperlakukan perusahaan China dengan adil.”

Namun analis yang memiliki hubungan di luar China melihat hambatan besar, terutama pada bagaimana kedua belah pihak dapat berdamai tentang perlakuan terhadap raksasa telekomunikasi China Huawei. Tetapi setelah beberapa minggu penuh gejolak dari pembicaraan keras yang meningkat dari Beijing, perhitungan dari beberapa yang terkait dengan pemerintah China adalah bahwa Presiden AS Donald Trump siap untuk bergerak ke arah kesepakatan.

Indeks saham AS dan China melonjak, sebagian sebagai antisipasi bahwa kedua ekonomi terbesar dunia akan mencapai kesepakatan dalam sengketa perdagangan yang telah berlangsung selama lebih dari setahun.

Menahan tarif tambahan dan membatalkan yang diterapkan selama 18 bulan terakhir telah menjadi prioritas bagi Beijing dalam sengketa perdagangan.

Awal bulan ini, Trump mengancam tarif tambahan $ 300 miliar barang Tiongkok jika Xi tidak menghadiri pertemuan G-20.

Kantor Perwakilan Dagang AS mulai Senin merencanakan tujuh hari audiensi publik mengenai tarif yang diusulkan untuk barang-barang Tiongkok senilai $ 300 miliar. Perusahaan-perusahaan AS mengatakan pada persidangan hari Senin bahwa Tiongkok masih menawarkan infrastruktur dan talenta lokal yang lebih baik daripada negara lain, meninggalkan beberapa alternatif untuk memproduksi pakaian, elektronik, dan barang-barang konsumsi lainnya, menurut Reuters.

Analis dari Tiongkok menyatakan tiga hal. Pertama, dari awal Mei hingga sekarang, A.S. telah melihat Tiongkok tidak mudah dikalahkan. Kedua, orang Amerika dari petani hingga pebisnis dan konsumen semua menentang tarif. Ketiga, Trump belum mencapai janji kampanye presiden utama seperti membawa manufaktur kembali ke AS.

Hal ini meningkatkan keyakinan bahwa Trump dan Xi akan setuju untuk pembicaraan lebih lanjut tentang perdagangan dan menyelesaikan kesepakatan pada akhir tahun – yang pada dasarnya mencakup AS mengubah posisinya di Huawei.

Pemerintahan Trump menempatkan Huawei pada “daftar entitas” yang secara efektif melarang perusahaan AS untuk menjual ke perusahaan telekomunikasi dan telepon pintar ini. China menanggapi dengan ancaman “daftar entitas yang tidak dapat diandalkan” tetapi belum memberikan rincian. Huawei telah berkali-kali mengatakan tidak ingin menjadi bagian dari kesepakatan dagang.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here