Harga Minyak Melonjak Terpicu Ketegangan Militer AS-Iran

671

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak melonjak pada hari Kamis (20/06) setelah Iran menembak jatuh drone militer A.S., meningkatkan kekhawatiran konfrontasi militer antara Iran dan AS.

Juga yang mendukung harga minyak adalah harapan bahwa Federal Reserve AS dapat memangkas suku bunga pada pertemuan berikutnya, mendorong pertumbuhan di negara konsumen minyak terbesar di dunia, dan penurunan persediaan minyak mentah A.S.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik $ 1,45 menjadi $ 55,21.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,38 pada $ 63,20 per barel, setelah naik 3,3% menjadi $ 63,88 pada awal sesi.

Drone itu jatuh di wilayah udara internasional di atas Selat Hormuz oleh rudal darat-ke-udara Iran, kata seorang pejabat AS. Pengawal Revolusi Iran mengatakan, drone itu terbang di atas Iran selatan.

Ketegangan meningkat di Timur Tengah, rumah bagi lebih dari 20% dari produksi minyak dunia, setelah serangan terhadap dua kapal tanker di dekat Selat Hormuz, sebuah titik chokepoint untuk pasokan minyak. Washington menyalahkan Teheran atas serangan kapal tanker itu. Iran membantah hal itu.

Kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi dan sengketa perdagangan AS-China telah menarik minyak lebih rendah dalam beberapa pekan terakhir. Brent mencapai ketinggian 2019 dari $ 75 pada April.

Juga mendorong harga minyak lebih tinggi pada hari Kamis adalah penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS dan prospek lanjutan untuk menahan pasokan oleh kelompok produsen OPEC dan sekutunya.

Setelah membengkak mendekati level tertinggi dua tahun, pasokan minyak mentah AS turun 3,1 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penarikan 1,1 juta barel, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Rabu.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu-sekutu termasuk Rusia sepakat minggu ini untuk bertemu pada 1-2 Juli, mengakhiri satu bulan perselisihan tentang waktu pertemuan.

Koalisi yang dikenal sebagai OPEC + akan membahas apakah akan memperpanjang kesepakatan sepanjang 2019 untuk pemotongan 1,2 juta barel produksi per hari. Kesepakatan berakhir pada akhir bulan ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu ketegangan AS-Iran. Penurunan pasokan AS dan prospek lanjutan pemotongan pasokan OPEC+ juga mendukung harga. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 55,70-$ 56,20, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 54,70-$ 54,20.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here