Indonesia Cetak Surplus Perdagangan Bulan Mei

743

(Vibiznews – Economy & Business) Indonesia membukukan surplus perdagangan 0,21 miliar dolar AS pada Mei 2019, bangkit dari kesenjangan 1,46 miliar dolar AS pada bulan yang sama tahun sebelumnya dan meleset dari perkiraan konsensus pasar dari minus 1,38 miliar dolar AS, dengan ekspor turun lebih sedikit daripada impor.

Ekspor dari Indonesia turun 8,99 persen dari tahun sebelumnya menjadi 14,74 miliar dolar AS pada Mei 2019, lebih baik daripada konsensus pasar untuk penurunan 14,7 persen dan setelah penurunan 9,5 persen yang direvisi ke bawah pada bulan sebelumnya. Itu adalah bulan ketujuh berturut-turut penurunan ekspor, karena penjualan produk-produk non-migas turun 6,44 persen menjadi 13,63 miliar dolar AS dan penjualan minyak dan gas turun 31,77 persen menjadi 1,11 miliar dolar AS.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, ekspor melonjak 12,42 persen, karena penjualan produk-produk non-migas naik 10,16 persen sementara minyak dan gas naik 50,19 persen. Berdasarkan kategori, pengiriman keluar meningkat untuk bahan bakar mineral (5,81 persen); lemak dan minyak hewan / nabati (14,97 persen); mesin / peralatan listrik (14,17 persen); kendaraan dan bagiannya (16,17 persen), dan perhiasan (45,33 persen). Sebaliknya, penjualan menurun untuk kapal (-68,08 persen); bijih, kerak dan abu logam (-49,05 persen); berbagai produk kimia (-7,84 persen); pulp (-14,12 persen), dan peralatan lokomotif dan kereta api (-74,29 persen).

Untuk negara tujuan, ekpsor meningkat untuk Jepang (12,56 persen); AS (12,32 persen); China (7,27 persen); Australia (17,26 persen); Italia (33,51 persen); Malaysia (10,57 persen); Thailand (6,39 persen); Jerman (5,95 persen); India (11,06 persen); Taiwan (10,07 persen); Belanda (12,79 persen), dan Singapura (15,18 persen). Sementara itu, pengiriman keluar jatuh ke Korea Selatan (-0,32 persen).

Impor anjlok 17,71 persen dari tahun sebelumnya menjadi 14,53 miliar dolar AS pada Mei, menyusul penurunan 4,7 persen yang direvisi turun pada bulan sebelumnya dan dibandingkan dengan ekspektasi pasar yang turun 13,9 persen. Ini menandai bulan kelima berturut-turut penurunan tahunan pengiriman inbound, di tengah upaya pemerintah untuk mengurangi pembelian dan membantu mengelola defisit transaksi berjalan. Pembelian minyak dan gas bumi turun 26,89 persen menjadi USD 2,09 miliar, sementara yang non-migas turun 15,94 persen menjadi USD 12,44 miliar.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, impor turun 5,62 persen, dengan pembelian nonmigas turun 5,48 persen sementara impor minyak dan gas turun 6,41 persen. Impor turun untuk bahan baku (-7,82 persen) dan barang modal (-1,76 persen); sementara barang konsumsi naik (5,62 persen).

Di antara mitra dagang utama, impor menurun dari: China (-8,15 persen); Jepang (-17,58 persen); Korea Selatan (-9 persen); India (-14,49 persen); Thailand (-6,44 persen); Australia (-9 persen); Italia (-2,64 persen); Singapura (-3,44 persen), dan Malaysia (-0,19 persen). Sementara itu, impor meningkat dari AS (1,85 persen); Taiwan (0,33 persen); Jerman (4,48 persen); dan Belanda (4,12 persen).

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here