Pertumbuhan Manufaktur China Bulan Juni Menyusut

1037

(Vibiznews – Economy & Business) Aktivitas manufaktur China secara tak terduga menyusut pada Juni, sebagai pembacaan terburuk sejak Januari, demikian menurut survei swasta.

Indeks Manajer Pembelian pabrik Caixin / Markit untuk Juni adalah 49,4 – terendah sejak Januari ketika indikatornya masuk pada 48,3.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan indikator akan datang di 50. Pembacaan PMI untuk Mei adalah 50,2.

Pembacaan PMI di atas 50 menunjukkan ekspansi, sementara yang di bawah itu menunjukkan kontraksi.

Pembacaan menurun karena pesanan baru jatuh ke wilayah kontraksi, menunjuk ke permintaan domestik yang menyusut, kata Zhengsheng Zhong, direktur analisis ekonomi makro di CEBM Group, anak perusahaan dari Caixin. Indeks yang mengukur pesanan ekspor baru juga berada di wilayah negatif.

“Secara keseluruhan, ekonomi Tiongkok berada di bawah tekanan lebih lanjut pada bulan Juni,” tulis Zhong dalam sebuah laporan.

“Sangat penting bagi pembuat kebijakan untuk meningkatkan kebijakan kontra-siklus. Jenis infrastruktur baru, manufaktur teknologi tinggi, dan konsumsi cenderung menjadi fokus kebijakan utama, ”tambah Zhong.

Temuan survei Caixin ini sejalan dengan pembacaan dari PMI resmi China yang berdiri di 49,4 pada Juni, berkontraksi lebih dari yang diperkirakan, menurut Biro Statistik Nasional China pada hari Minggu. Itu tidak berubah dari bulan sebelumnya. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pembacaan 49,5.

Survei PMI resmi biasanya mensurvei sebagian besar bisnis besar dan perusahaan milik negara. Indikator Caixin, menampilkan perpaduan yang lebih besar antara perusahaan kecil dan menengah.

PMI adalah survei bisnis tentang lingkungan operasi. Data tersebut menawarkan pandangan sekilas tentang apa yang terjadi dalam suatu perekonomian, karena biasanya merupakan salah satu indikator ekonomi utama pertama yang dirilis setiap bulan.

Untuk Cina, PMI adalah salah satu indikator ekonomi yang secara global diawasi ketat oleh investor untuk tanda-tanda masalah di tengah hambatan domestik dan sengketa perdagangan AS-China yang sedang berlangsung.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here