Trump-Xi Sepakat Menahan Tarif Baru; Berakhirkah Perang Dagang?

638

(Vibiznews – Economy & Business) Pertemuan antara Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping pada hari Sabtu sepakat untuk tidak mengenakan tarif baru pada barang masing-masing negara dan pelonggaran pembatasan perusahaan teknologi Huawei.

China juga setuju untuk melakukan pembelian produk pertanian AS yang tidak ditentukan dan kembali ke meja perundingan. Namun tidak ada tenggat waktu yang ditetapkan untuk kesepakatan tersebut.

Pasar keuangan, yang telah terguncang oleh perang dagang selama hampir setahun, mendukung gencatan senjata kedua negara. Washington dan Beijing telah mengenakan tarif miliaran dolar dari impor satu sama lain, memicu kekhawatiran perang perdagangan global yang lebih luas. Tarif tersebut tetap berlaku saat negosiasi dilanjutkan.

Presiden AS Donald Trump mengatakan tidak terburu-buru untuk kesepakatan dengan China. “Kami segera kembali ke jalurnya,” kata Trump kepada wartawan setelah pertemuan 80 menit dengan Presiden Cina Xi Jinping di pertemuan puncak para pemimpin ekonomi utama Kelompok 20 (G20) di Osaka, Jepang, seperti yang dilansir Reuters.

Trump kemudian melakukan tweet bahwa pertemuan dengan Xi berjalan jauh lebih baik dari yang diharapkan.

“Kualitas transaksi jauh lebih penting bagi saya daripada kecepatan,” … “Saya tidak terburu-buru, tetapi segalanya terlihat sangat bagus!”. Demikian tweet Trump seperti yang dilansir CNBC.

Sebelumnya Presiden A.S. mengancam akan mengenakan pungutan baru atas barang-barang China tambahan sekitar $ 300 miliar, termasuk produk-produk konsumen populer, jika pertemuan di Jepang terbukti tidak berhasil. Langkah seperti itu akan memperluas tarif yang ada ke hampir semua impor China ke Amerika Serikat.

Dalam sebuah pernyataan panjang tentang perundingan dua arah, kementerian luar negeri China mengutip Xi yang mengatakan kepada Trump bahwa ia berharap Amerika Serikat dapat memperlakukan perusahaan-perusahaan China secara adil.

Trump menawarkan kepada Xi terkait Huawei Technologies, pembuat peralatan jaringan telekomunikasi terbesar di dunia. Pemerintahan Trump mengatakan perusahaan China terlalu dekat dengan pemerintah China dan menimbulkan risiko keamanan nasional, dan telah melobi sekutu AS untuk menjauhkan Huawei dari infrastruktur telekomunikasi 5G generasi mendatang.

Departemen Perdagangan Trump telah menempatkan Huawei pada daftar entitas yang secara efektif melarang perusahaan untuk membeli suku cadang dan komponen dari perusahaan A.S. tanpa persetujuan pemerintah A.S.

Trump mengatakan, Departemen Perdagangan AS akan mempelajari dalam beberapa hari mendatang apakah akan mengeluarkan Huawei dari daftar perusahaan yang dilarang membeli komponen dan teknologi dari perusahaan AS tanpa persetujuan pemerintah.

China menyambut langkah tersebut. “Jika AS melakukan apa yang dikatakannya, maka tentu saja, kami menyambutnya,” kata Wang Xiaolong, utusan kementerian luar negeri China untuk urusan G20, seperti yang dilansir Reuters.

Huawei telah berada di bawah pengawasan ketat selama lebih dari setahun, dengan tuduhan router, sakelar dan peralatan lainnya dapat memungkinkan China memata-matai komunikasi AS. Huawei telah membantah produknya menimbulkan ancaman keamanan. Mereka menolak mengomentari perkembangan pada hari Sabtu.

Investor, pengusaha, dan pemimpin keuangan selama berbulan-bulan telah memperingatkan bahwa perang tarif yang ketat antara Amerika Serikat dan Cina dapat merusak rantai pasokan global dan mendorong ekonomi dunia melewati jurang.

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Christine Lagarde pada hari Sabtu mendesak para pembuat kebijakan G20 untuk mengurangi tarif dan hambatan lain untuk berdagang, memperingatkan bahwa ekonomi global melemah akibat konflik perdagangan.

Meskipun analis mendukung dimulainya kembali perundingan antara Washington dan Beijing, beberapa mempertanyakan apakah kedua belah pihak akan dapat membangun momentum yang cukup untuk melanggar perpecahan dan membentuk kesepakatan yang langgeng.

Amerika Serikat mengatakan China telah mencuri kekayaan intelektual Amerika selama bertahun-tahun, memaksa perusahaan AS untuk berbagi rahasia dagang sebagai syarat untuk melakukan bisnis di China, dan mensubsidi perusahaan milik negara untuk mendominasi industri.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here