Pertumbuhan Ekonomi China Q2 Turun Terendah 27 Tahun

634

(Vibiznews – Economy & Business) Pertumbuhan Ekonomi Tiongkok menjadi 6,2 persen tahun ke tahun di triwulan kedua 2019, melambat dari ekspansi 6,4 persen pada periode tiga bulan sebelumnya dan sesuai dengan ekspektasi pasar.

Angka ini adalah tingkat pertumbuhan terendah sejak kuartal pertama 1992, di tengah-tengah ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung dengan AS, melemahnya permintaan global dan kekhawatirkan pinjaman dari pemerintah daerah.

Biro statistik China mengatakan ekonomi menghadapi situasi yang kompleks dengan meningkatnya ketidakpastian eksternal, lapor Reuters. Ekonomi terbesar kedua di dunia itu juga menghadapi tekanan ke bawah yang baru dan akan berusaha memastikan pertumbuhan ekonomi yang stabil, biro statistik menambahkan.

Pertikaian perdagangan China selama berbulan-bulan dengan AS telah membebani perekonomiannya.

Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,3 persen di paruh pertama tahun ini, dengan konsumsi akhir mencapai 60,1 persen dari PDB. Nilai tambah industri primer naik sebesar 3,0 persen; industri sekunder sebesar 5,8 persen; dan industri tersier sebesar 7,0 persen.

Produksi industri tumbuh 6 persen dari tahun sebelumnya pada periode Januari hingga Juni. Untuk bulan Juni saja, produksi pabrik meningkat 6,3 persen tahun-ke-tahun pada Juni 2019, meningkat dari pertumbuhan 5 persen pada bulan sebelumnya dan mengalahkan konsensus pasar sebesar 5,2 persen, didorong oleh peningkatan produksi manufaktur (6,2 persen vs 5 persen pada Mei), utilitas (6,6 persen vs 5,9 persen) dan pertambangan (7,3 persen vs 3,9 persen).

Berdasarkan industri, pertumbuhan produksi dipercepat untuk tekstil (1,6 persen vs 0,7 persen); bahan kimia (5,4 persen vs 3,5 persen); logam besi (13,7 persen vs 11,7 persen); peralatan umum (2,6 persen vs 2,5 persen); peralatan transportasi (14,5 persen vs 8,3 persen); permesinan (11,3 persen vs 8,8 persen); dan peralatan listrik (5,6 persen vs 5 persen). Sementara itu, produksi melambat untuk mineral bukan logam (9,5 persen vs 9,9 persen) dan komunikasi (10,4 persen vs 10,6 persen).

Penjualan ritel naik 8,4 persen tahun ke tahun dalam enam bulan pertama tahun ini. Pada Juni, perdagangan ritel melonjak 9,8 persen tahun ke tahun di Juni 2019, setelah naik 8,6 persen pada Mei dan jauh di atas ekspektasi pasar 8,5 persen. Itu adalah kemajuan tertajam dalam perdagangan ritel sejak Maret 2018, didorong oleh penjualan mobil (17,2 persen vs 2,1 persen); garmen (5,2 persen vs 4,1 persen); kosmetik (22,5 persen vs 16,7 persen); perhiasan (7,8 persen vs 4,7 persen); perawatan pribadi (12,3 persen vs 11,4 persen); peralatan rumah tangga (7,7 persen vs 5,8 persen); perlengkapan kantor (6,5 persen vs 3,1 persen); furnitur (8,3 persen vs 6,1 persen); minyak, produk minyak (3,5 persen vs 3,1 persen); dan bahan bangunan (1,1 persen vs -1,1 persen). Sementara itu, penjualan telekomunikasi naik di 5,9 persen lebih lunak, dibandingkan dengan 6,7 persen di bulan Mei.

Investasi aset tetap China meningkat 5,8 persen tahun-ke-tahun menjadi CNY 29,91 triliun pada paruh pertama 2019, dibandingkan dengan kenaikan 5,6 persen dalam lima bulan pertama tahun ini dan mengalahkan konsensus pasar 5,6 persen, seiring pertumbuhan investasi swasta dipercepat (5,7 persen vs 5,3 persen pada Januari-Mei) sementara investasi publik kehilangan momentum (6,9 persen vs 7,2 persen). Secara sektoral, investasi aset tetap naik lebih cepat untuk: manufaktur (3,0 persen vs 2,7 persen); industri transportasi, penyimpanan dan pos (5,1 persen vs 5,0 persen); dan pemeliharaan air, lingkungan dan manajemen fasilitas publik (2,5 persen banding 1,4 persen). Sementara itu, investasi aset tetap meningkat lebih lunak untuk pertambangan (22,3 persen vs 26,1 persen) sementara penurunan dicatat dalam investasi di kedua utilitas (-0,5 persen vs 0,8 persen) dan pertanian, kehutanan, peternakan; perikanan (-0,8 persen vs -2,7 persen).

Angka yang dirilis sebelumnya menunjukkan ekspor naik 0,1 persen pada semester pertama tahun ini sementara impor merosot 4,3 persen. Untuk bulan Juni saja, ekspor turun 1,3 persen dari tahun sebelumnya menjadi 212,84 miliar dolar AS, setelah tarif barang-barang China 200 miliar dolar AS dinaikkan dari 10 persen menjadi 25 persen oleh Washington pada Mei, sementara pembelian turun 7,3 persen menjadi 161,86 miliar dolar AS.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here