Harga Minyak Naik Tipis Dibatasi Prospek Penurunan Permintaan

691

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik tipis pada hari Selasa (23/07) di tengah kekhawatiran tentang kemungkinan gangguan pasokan di Timur Tengah, tetapi prospek permintaan yang lebih lemah menahan kenaikan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik 16 sen, atau 0,28% pada $ 56,38 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 11 sen, atau 0,17%, menjadi $ 63,37 per barel. Brent naik lebih dari 1% di sesi sebelumnya, menyusul penyitaan Iran atas kapal tanker Inggris pekan lalu yang memicu kekhawatiran gangguan pasokan dari Teluk yang kaya energi.

Sementara itu, IEA mengatakan sedang memantau perkembangan di Selat Hormuz karena hubungan antara Iran dan Inggris tetap tegang.

IEA menyatakan siap untuk bertindak cepat dan tegas jika terjadi gangguan untuk memastikan bahwa pasar global tetap dipasok secara memadai, seraya menambahkan bahwa direktur eksekutif Fatih Birol telah melakukan pembicaraan dengan anggota IEA, pemerintah asosiasi dan negara-negara lain.

Pasar minyak saat ini dipasok dengan baik, dengan produksi minyak melebihi permintaan pada paruh pertama 2019, mendorong cadangan global sebesar 900.000 barel per hari, kata IEA dalam sebuah pernyataan.

Itu datang dengan latar belakang Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan beberapa produsen yang tidak berafiliasi, termasuk Rusia, menahan pasokan sejak awal tahun untuk menopang harga.

Potensi gangguan di Timur Tengah telah datang di tengah memburuknya sentimen pasar dalam beberapa hari terakhir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan ketegangan di Timur Tengah. Namun jika sentimen ketegangan Timur Tengah menurun, akan membatasi kenaikan. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 56,90-$ 57,40, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 55,90-$ 55,40.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here