Harga Minyak Lemah Terpengaruh Pesimisme Pembicaraan Dagang AS-China

534

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak melemah pada hari Senin (29/07) terpicu pesimisme atas pembicaraan perdagangan AS-China dan prospek pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat secara global yang dapat mengurangi permintaan minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka WTI turun 16 sen menjadi $ 56,04 per barel. WTI naik 1% minggu lalu.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 33 sen menjadi $ 63,13 per barel pada 1102 GMT. Harga naik 1,6% minggu lalu.

Pertumbuhan ekonomi di Amerika Serikat melambat kurang dari yang diperkirakan pada kuartal kedua dengan lonjakan dalam belanja konsumen, memperkuat prospek konsumsi minyak.

Tetapi pertumbuhan selain AS melambat lebih cepat, sebagian karena perang perdagangan AS dengan China selama setahun terakhir.

Perunding AS dan China bertemu minggu ini untuk pertama kalinya sejak pembicaraan perdagangan macet pada Mei, tetapi harapan rendah setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan China mungkin tidak ingin menandatangani kesepakatan perdagangan sampai setelah pemilihan AS 2020.

Terlepas dari pembicaraan AS-China, para pedagang dan investor juga mengawasi dengan ketat minggu ini tentang prospek penurunan suku bunga oleh Federal Reserve AS.

Bank sentral AS diperkirakan akan menurunkan biaya pinjaman minggu ini untuk pertama kalinya sejak kedalaman krisis keuangan lebih dari satu dekade lalu.

Harga minyak mentah masih didukung oleh risiko pasokan karena ketegangan tetap tinggi di sekitar Selat Hormuz, jalur minyak paling penting di dunia.

Inggris memperingatkan Iran pada hari Senin bahwa mereka harus mengikuti aturan internasional dan melepaskan kapal berbendera Inggris yang disita di Teluk bulan ini.

Menentang tekanan, Pengawal Revolusi Iran menerbitkan rekaman baru penyitaan kapal tanker tersebut.

Perusahaan-perusahaan energi A.S. minggu lalu mengurangi jumlah kilang minyak yang beroperasi selama empat minggu berturut-turut, membuat hitungan kilang mundur selama delapan bulan berturut-turut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan pesimisme hasil pembicaraan dagang AS-China. Namun jika ketegangan di Timur Tengah terus meningkat dan optimisme penurunan suku bunga AS terus mnguat, akan mengangkat harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 55,50-$ 55,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 56,50-$ 57,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here