Kepercayaan Konsumen Jerman Memburuk Terendah Lebih 2 Tahun

1169

(Vibiznews – Economy & Business) Kepercayaan konsumen Jerman memburuk untuk bulan ketiga berturut-turut menuju Agustus karena pelemahan ekonomi global, perselisihan perdagangan, dan ketidakpastian Brexit memicu kekhawatiran pekerja akan kehilangan pekerjaan dan pendapatan mereka, sebuah survei menunjukkan pada hari Selasa (30/07).

Indikator sentimen konsumen GfK, berdasarkan survei sekitar 2.000 orang Jerman, turun menjadi 9,7 dari 9,8 sebulan sebelumnya. Itu adalah pembacaan terendah sejak April 2017 dan sesuai dengan perkiraan pasar.

Pengeluaran dan konstruksi rumah tangga telah menjadi pendorong penting pertumbuhan di ekonomi terbesar Eropa ketika ekspornya goyah. Permintaan domestik didorong oleh lapangan kerja yang tinggi, kenaikan gaji di atas inflasi, dan biaya pinjaman yang rendah.

Tetapi penurunan kepercayaan konsumen yang terus-menerus menandakan bahwa penurunan manufaktur Jerman yang bergantung pada ekspor kini merambat ke sektor-sektor ekonomi lainnya.

“Perang perdagangan dengan Amerika Serikat, masalah Brexit yang sedang berlangsung dan perlambatan ekonomi global terus mendorong kekhawatiran resesi,” kata peneliti GfK Rolf Buerkl seperti yang dirilis euronews.

Konsumen dengan pekerjaan di sektor-sektor yang didorong ekspor khususnya, seperti industri mobil dan pemasok mereka, paling terpengaruh, kata Rolf.

Sub-indikator GfK yang mengukur ekspektasi ekonomi konsumen turun menjadi -3,7, turun di bawah rata-rata nol poin untuk pertama kalinya sejak Maret 2016 dan mencapai level terendah sejak November 2015.

Kecenderungan untuk membeli yang diukur oleh GfK juga memburuk hingga mencapai titik terendah dalam hampir empat tahun.

Ekspektasi pendapatan pulih setelah penurunan pada bulan sebelumnya, menunjukkan konsumen masih mengandalkan kenaikan gaji lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang, kata GfK.

Pembacaan yang lebih baik sebagian mencerminkan pendapatan pensiunan yang lebih tinggi setelah pemerintah koalisi menyetujui proposal untuk mengangkat pembayaran pensiun publik sebesar 3,2% di Jerman Barat dan sebesar 3,9% di Jerman Timur mulai Juli.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here