Harga Minyak Sesi Eropa Masih Turun Akibat Keputusan The Fed AS

578

(Vibiznews – Commodity ) Harga minyak turun pada hari Kamis (01/08), penurunan pertama kalinya dalam enam hari, setelah Federal Reserve AS mengurangi harapan untuk serangkaian pemotongan suku bunga.

Federal Reserve AS memotong suku bunga pada hari Rabu, tetapi menentang ekspektasi di mana kepala bank sentral AS mengatakan langkah itu mungkin bukan awal dari serangkaian pemotongan panjang untuk menopang perekonomian terhadap kelemahan ekonomi global.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 71 sen menjadi $ 57,81.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 66 sen menjadi $ 64,39 per barel, setelah turun lebih dari $ 1 pada awal sesi.

Dolar AS yang naik membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lain dan cenderung membebani komoditas yang dihargai dalam mata uang A.S. Dolar mencapai puncak dua tahun terhadap Euro pada hari Kamis setelah keputusan Fed.

Penurunan minyak terjadi meskipun ada penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan AS dan penurunan produksi OPEC pada bulan Juli, biasanya pendorong bullish untuk harga. Tetapi produksi A.S. naik di pasar.

OPEC dan mitranya termasuk Rusia, aliansi yang dikenal sebagai OPEC +, telah membatasi produksi tahun ini untuk mendukung pasar. Pada bulan Juli, produksi OPEC meninjau kembali level terendah 2011, dibantu oleh pemotongan lebih lanjut oleh Arab Saudi, sebuah survei Reuters menunjukkan.

Tetapi meningkatnya pasokan dari produsen yang tidak selaras termasuk Amerika Serikat telah mengimbangi upaya OPEC +. Produksi AS rebound ke 12,2 juta barel per hari (bph) dari 11,3 juta bph seminggu sebelumnya, data pemerintah menunjukkan pada hari Rabu.

Menambah tekanan ke bawah lebih lanjut pada harga adalah kurangnya kemajuan oleh Amerika Serikat dan China dalam menyelesaikan sengketa perdagangan selama setahun mereka. Para negosiator mengakhiri pembicaraan pada hari Rabu dan sepakat untuk bertemu lagi pada bulan September.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan keputusan The Fed AS tidak sesuai harapan dan kenaikan produksi AS. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 57,30-$ 56,80, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,30-$ 58,80.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here