Bursa Eropa Akhir Pekan Dirugikan Politik Italia dan Inggris

1219

(Vibiznews – Index) – Bursa saham Eropa yang sempat untung lumayan , pada perdagangan akhir pekan hari Jumat (09/08) terjatuh kembali karena bangkit kembali kekhawatiran pasar akan perang perdagangan AS dan China. Selain itu tertekan dengan obligasi Italia merosot di tengah meningkatnya ketidakpastian politik setelah Menteri Dalam Negeri Matteo Salvini dari partai Liga sayap kanan menyerukan pemilihan umum baru.

Ketegangan perdagangan AS dan Cina terus meningkat, dengan pemberitaan pihak Gedung Putih menunda keputusan tentang lisensi untuk perusahaan AS yang memulai kembali bisnis dengan Huawei Technologies Co.

Sementara itu, Menteri keuangan Inggris Sajid Javid mengumumkan bahwa ia akan menunda tinjauan rencana pengeluaran publik sejak tahun ini menjelang Brexit, memicu spekulasi bahwa Perdana Menteri Boris Johnson sedang mempersiapkan pemilihan cepat.

Indeks Pan Eropa Stoxx 600 turun setengah persen pada 372,69 setelah menguat 1,7 persen pada hari Kamis. Indeks DAX Jerman anjlok 1 persen, indeks CAC 40 Prancis menurun 0,9 persen dan FTSE 100 Inggris bergerak turun 0,3 persen.

Saham Novo Nordisk naik 0,6 persen setelah perusahaan farmasi Denmark menaikkan prospek penjualan 2019, dengan alasan meningkatnya permintaan untuk obat-obatan obesitas dan pengobatan suntik baru untuk diabetes.

Saham Hikma Pharmaceuticals melonjak 7,6 persen setelah perusahaan menaikkannya
perkiraan pendapatan setahun penuh untuk bisnis obat generiknya.

Saham AstraZeneca naik 1,7 persen setelah studi tahap akhir menunjukkan obat terlarisnya, Tagrisso, secara signifikan membantu pasien kanker paru-paru hidup lebih lama.

Saham Kelompok periklanan WPP naik 7,2 persen karena melaporkan perdagangan yang lebih baik dari perkiraan pada kuartal kedua.

Namun saham perusahaan energi Jerman Innogy menyerah 1 persen setelah melaporkan penurunan laba semester pertama. Saham Penyedia sistem TI Bechtle jatuh 1,7 persen setelah mengumumkan hasil kuartal kedua.

Perdagangan saham juga dipengaruhi oleh rilis ekonomi PDB Inggris yang turun 0,2 persen secara berurutan pada kuartal kedua, membalikkan pertumbuhan 0,5 persen kuartal pertama. Pada basis tahunan, ekonomi tumbuh pada laju yang lebih lambat 1,2 persen setelah naik 1,8 persen pada kuartal pertama.

Produksi industri Prancis turun 2,3 persen m/m di bulan Juni, berbeda dengan kenaikan 2 persen di bulan sebelumnya menurut kantor statistik Insee. Ini adalah penurunan terbesar sejak Januari 2018 dan merupakan penurunan pertama dalam tiga bulan.

Ekspor Jerman turun 0,1 persen m/m di bulan Juni, membalikkan kenaikan 1,3 persen di bulan Mei menurut laporan Destatis. Impor naik 0,5 persen, seperti yang diharapkan, tetapi berbeda dengan penurunan 0,3 persen di bulan Mei.

Jul Allens/ Senior Analyst Vibiz Research Center-Vibiz Consulting  
Editor: Asido Situmorang 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here