Pertumbuhan Ekonomi Q2 Inggris Merosot Terendah 7 Tahun

1390

(Vibiznews – Economy & Business) Ekonomi Inggris menyusut untuk pertama kalinya sejak akhir 2012, setelah data resmi Jumat (09/08) menunjukkan produk domestik bruto (PDB) kuartal kedua melemah menjadi negatif 0,2%.

Konsensus perkiraan analis telah memperkirakan ekonomi akan datar selama periode tersebut.

Sebagai reaksi, pound turun di bawah $ 1,21 terhadap dolar tetapi segera pulih. Terhadap euro, pound juga jatuh. FTSE 100, yang sering bereaksi terbalik terhadap nasib pound, naik setelah hasil tetapi masih di wilayah negatif pada Jumat pagi.

Manufaktur adalah kontributor terbesar untuk keseluruhan kontraksi, tergelincir 2,3% kuartal-ke-kuartal dalam tiga bulan hingga Juni. Angka itu adalah penurunan kuartalan terbesar sejak tiga bulan pertama tahun 2009.

Pada ukuran bulan-ke-bulan, GDP Juni datang tepat nol, dibandingkan ekspektasi kenaikan 0,1%.

Pelambatan dalam produksi UK diperkirakan setelah penumpukan persediaan selama kuartal pertama untuk mengantisipasi tanggal Brexit Maret. Keluarnya Inggris dari UE ditunda dan sekarang dijadwalkan untuk 31 Oktober.

Jika Inggris menderita kontraksi lebih lanjut dalam tiga bulan hingga akhir September, maka ekonomi Inggris akan secara resmi berada dalam resesi.

Kepala Ekonom Bisnis di IHS Markit, Chris Williamson, memperingatkan di Twitter bahwa data PMI (Purchasing Managers ‘Index) saat ini menunjukkan kelembutan lebih lanjut untuk kuartal ketiga.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here