Euro Jatuh Terendah 28 Bulan

586

(Vibiznews – Forex) Mata uang Euro jatuh ke level terendah 28 bulan terhadap dolar AS pada hari Selasa (03/09) terpicu opini investor bahwa suku bunga negatif akan terus berlangsung lebih lama di zona Eropa.

Penurunan mata uang secara umum juga datang seiring penguatan dolar karena pertikaian perdagangan antara Washington dan Beijing meningkat dan pedagang beralih untuk membeli aset AS sebagai investasi safe-haven tanpa melakukan lindung nilai terhadap eksposur mata uang dolar mereka, kata para analis.

Pasar uang telah meningkat hingga lebih dari 80% probabilitas bahwa Bank Sentral Eropa akan memangkas suku bunga acuannya sebesar 20 basis poin ketika bertemu minggu depan.

Tingkat patokan ECB sekarang berada di minus 0,40% dan itu semua menjanjikan paket stimulus kebijakan moneter karena pertumbuhan ekonomi melambat. Survei PMI hari Senin menunjukkan manufaktur Eropa kontraksi selama tujuh bulan berturut-turut.

Euro terakhir turun 0,3% pada $ 1,0936. Ini jatuh ke $ 1,0926 sebelumnya, terendah sejak pertengahan Mei 2017. Penembusan di bawah level kunci $ 1,1000 minggu lalu telah memicu aksi jual yang lebih berat.

Terhadap indeks enam rival utamanya, dolar AS naik menjadi 99,37 pada hari Selasa, tertinggi sejak pertengahan Mei 2017, dengan investor menjadi lebih suram tentang prospek ekonomi global di tengah sengketa perdagangan AS-China.

Bloomberg News melaporkan bahwa para pejabat China dan AS berjuang untuk menyepakati jadwal untuk putaran negosiasi perdagangan yang telah diharapkan bulan ini.

Investor luar negeri terjun untuk membeli Treasury A.S., yang dianggap sebagai investasi paling likuid dan aman di masa-masa sulit.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun turun 2,5 basis poin menjadi 1,48% pada hari Selasa, mendekati level terendah $ 1,44% yang dicapai minggu lalu yang terakhir terlihat pada pertengahan 2016.

Euro bisa mendapatkan bantuan jika Gerakan 5-Bintang dan Partai Demokrat membentuk pemerintah koalisi di Italia, kata para analis. Anggota 5-Star akan memberikan suara pada hari Selasa untuk membentuk koalisi dengan PD.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Euro dapat terus melemah jika opini investor untuk suku bunga negatif di zona Eropa terus menguat. Penguatan dolar AS juga akan dapat menekan Euro.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here