Dolar AS Tertinggi 7 Minggu Menjelang Pengumuman Suku Bunga AS

673

(Vibiznews – Forex) Dolar AS berada di dekat level tertinggi tujuh minggu terhadap yen Jepang pada hari Rabu (18/09) sebelum hasil pertemuan Federal Reserve AS di mana para pejabat secara luas diperkirakan akan memangkas suku bunga sebesar seperempat poin persentase.

Terhadap yen, dolar naik 0,1% menjadi 108,23 yen, tepat di bawah tertinggi tujuh minggu di 108,37 yen yang diuji semalam. Indeks dolar terhadap sekeranjang mata uang lainnya merangkak 0,1% hingga 98,37.

Dolar AS telah lebih didorong oleh ketegangan perdagangan antara Washington dan Beijing tahun ini daripada oleh kebijakan moneter A.S. Dolar telah naik hampir 1% terhadap yen sejak penurunan suku bunga terakhir pada bulan Juli.

Analis percaya bahwa setiap kenaikan dolar kemungkinan akan dibatasi, karena ekspektasi pasar tidak terlalu dovish dan kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China tampaknya mungkin.

Mundurnya harga minyak global juga memulihkan ketenangan pasar. Harga minyak jatuh di Asia, memperpanjang penurunan 6% pada hari Selasa, setelah menteri energi Arab Saudi mengatakan kerajaan telah memanfaatkan pasokan minyak untuk mengembalikan pasokan minyak kembali ke awal sebelum serangan akhir pekan menutup sekitar 5% dari produksi global.

Euro naik 0,2% lebih rendah pada $ 1,1049, sekitar 1% di atas $ 1,0927 yang dicapai minggu lalu, terendah dalam lebih dari dua tahun.

Setelah The Fed merilis keputusan kebijakannya, perhatian akan beralih ke pertemuan Bank of Japan yang berakhir pada hari Kamis, untuk melihat apakah kebijakan itu juga dilonggarkan.

Memperdalam tingkat negatif akan menjadi pilihan jika BOJ mereda, meskipun bank sentral mungkin menyertai dengan langkah-langkah untuk mengurangi tekanan pada lembaga keuangan, sumber mengatakan kepada Reuters.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS tenang karena keputusan suku bunga Federal Reserves AS sudah dapat diperkirakan. Namun yang menjadi perhatian adalah pidato dan pernyataan ketua The Fed Jerome Powell yang jika memberikan sinyal negatif bagi ekonomi AS, akan dapat menekan dolar AS dan sebaliknya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here