Bursa Asia Tergelincir Dipengaruhi Rencana Pemakzulan Trump

558

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia tergelincir pada hari Rabu (25/09) terpengaruh perkembangan politik di Amerika Serikat setelah anggota parlemen meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden AS Donald Trump.

Saham China Daratan tergelincir, dengan indeks Shanghai turun 1% menjadi sekitar 2.955,43 dan indeks Shenzhen merosot 1,608% menjadi sekitar 1,638.77.

Indeks Hang Seng Hong Kong turun 1,28%, pada 25945.35.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 ditutup 0,36% lebih rendah pada 22.020,15 karena saham kapital besar Softbank Group dan Fanuc masing-masing turun 2,29% dan 2,99%. Indeks Topix juga turun 0,18% untuk menyelesaikan hari perdagangannya di 1,620.08.

Di Korea Selatan, indeks Kospi turun 1,32% menjadi ditutup pada 2,073,39.

Indeks ASX 200 Australia juga mengakhiri hari perdagangannya 0,57% lebih rendah pada 6.710,20.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengumumkan penyelidikan setelah bertemu dengan para pemimpin kunci di komite DPR dan tim kepemimpinan Demokrat.

Pengumuman hari Selasa datang setelah laporan tentang panggilan telepon awal tahun ini antara Trump dan pemimpin Ukraina, Volodymyr Zelensky. Presiden AS diduga menekan Zelensky untuk menyelidiki keluarga Joe Biden yang menjadi calon presiden dari Partai Demokrat. Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa ia akan merilis transkrip lengkap dari percakapan kontroversial itu.

Hanya tiga presiden Amerika sebelum Trump menghadapi proses impeachment yang serius, tetapi Kongres tidak pernah mengambil satu dari Gedung Putih. Bahkan jika Demokrat akhirnya memakzulkan Trump, Senat yang dikuasai Partai Republik mungkin tidak pernah menemukan dia bersalah dan mengeluarkannya dari jabatan.

Di bidang perdagangan, Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa ia tidak akan menerima kesepakatan buruk dengan Beijing, menjelang negosiasi antara dua ekonomi terbesar di dunia yang akan berlangsung dalam beberapa minggu mendatang. Menteri Luar Negeri Tiongkok dan Anggota Dewan Negara Wang Yi mengatakan Beijing mengharapkan Washington untuk menghapus semua pembatasan yang tidak masuk akal.

AS dan China sejak tahun lalu telah mengenakan tarif barang-barang satu sama lain bernilai miliaran dolar, yang telah mengguncang pasar global, menciptakan ketidakpastian dan menghambat pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia.

Sementara itu, Reserve Bank of New Zealand mempertahankan suku bunga ditahan pada 1%, menyusul penurunan suku bunga yang lebih besar dari yang diperkirakan pada bulan Agustus. Dalam rilis media, bank sentral Selandia Baru mengatakan masih ada ruang untuk stimulus fiskal dan moneter jika diperlukan.

Bank of Thailand juga mempertahankan tingkat kebijakannya tidak berubah pada 1,5%, dengan bank sentral mengatakan dalam rilis media bahwa pihaknya siap untuk menggunakan alat kebijakan yang sesuai.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan mencermati perkembangan politik di AS, yang jika terus meningkatkan ketegangan politik dan bursa Wall Street jatuh, maka akan menekan bursa Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here