Sentimen Penting Hari Ini : Rencana Pemakzulan Presiden AS Donald Trump

622

(Vibiznews – Economy & Business) Hari ini muncul sentimen penting yang tidak diduga pasar global, yaitu rencana pemakzulan Presiden AS Donald Trump oleh Dewan Perwakilan Amerika Serikat.

Dewan Perwakilan akan memulai penyelidikan pemakzulan terhadap Donald Trump atas upayanya untuk mendorong Ukraina untuk menyelidiki saingannya dalam pemilihan potensial 2020, mantan Wakil Presiden Joe Biden.

Pengumuman Ketua Dewan Perwakilan Nancy Pelosi pada Selasa meningkatkan ketegangan antara Demokrat dan presiden ke tingkat yang baru.

Cetak biru impeachment dituangkan dalam Konstitusi Amerika Serikat dalam Pasal II, Bagian IV. Klausul tersebut mengatakan bahwa seorang presiden dapat diberhentikan dari jabatannya setelah “Pembalasan atas, dan Penghukuman atas, Pengkhianatan, Suap, atau Kejahatan Tinggi dan Pelanggaran Berat lainnya.”

Klausul “kejahatan tinggi dan pelanggaran berat” meninggalkan banyak kebebasan bagi Kongres untuk mengajukan tuntutan dan akan menjadi pembenaran paling mungkin atas pemakzulan Trump.

Tidak seperti persidangan normal, pemakzulan adalah proses yang terjadi secara eksklusif di Kongres. Anggota Dewan Perwakilan bertindak sebagai jaksa, senator sebagai juri, ketua Mahkamah Agung AS memimpin.

Dewan Perwakilan memprakarsai proses tersebut, menuntut presiden karena melanggar setidaknya satu dari tiga pelanggaran. Setiap anggota Dewan, terlepas dari partai, dapat mengajukan tuntutan. Kemudian, hanya suara mayoritas sederhana yang diperlukan untuk memulai proses.

Mayoritas sederhana di Dewan Perwakilan juga akan menentukan apakah presiden dimakzulkan. Namun keyakinan presiden hanya bisa terjadi di Senat. Agar itu terjadi, setidaknya dua pertiga dari Senat, atau 67 anggota, harus memilih untuk menghukum presiden, yang berakibat pada pengunduran dirinya dari jabatannya. Saat ini, Senat memiliki 53 Republikan, 45 Demokrat dan dua independen yang biasanya memilih Demokrat.

Presiden Andrew Johnson dan Bill Clinton adalah satu-satunya presiden yang dimakzulkan, sementara tidak ada presiden yang pernah dihukum dan dipindahkan dari jabatannya. Presiden Richard Nixon, yang masa jabatannya berakhir karena skandal Watergate, mengundurkan diri dari jabatannya sebelum pemakzulan dilakukan pemungutan suara.

Sebuah pemakzulan dan pemecatan yang berhasil dari jabatan tidak akan menghapus seorang presiden dari tuduhan pidana apa pun yang mungkin telah dilakukannya sebelum, selama atau setelah masa kepresidenannya. Presiden masih bisa menghadapi tindakan kriminal dan dijebloskan ke penjara jika dakwaannya cukup berat.

Jika pemakzulan Trump menyebabkan pemecatannya dari jabatannya, Wakil Presiden Mike Pence akan menjalani sisa masa jabatannya, yang akan berakhir pada 20 Januari 2021.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here