Harga Minyak Naik Terdukung Harapan Kesepakatan Dagang AS-China

773

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak menguat pada hari Kamis (26/09) terdukung optimisme kesepakatan dagang Amerika Serikat dan China, meskipun harga berada di bawah tekanan dari langkah Arab Saudi untuk memulihkan produksi dengan cepat setelah serangan pada instalasi minyaknya.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 13 sen, atau 0,23%, menjadi $ 56,62 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 62,55 per barel, naik 16 sen atau 0,26%, pada 0856 GMT.

Presiden AS Donald Trump memberi isyarat pada hari Rabu bahwa resolusi untuk perselisihan dengan China mungkin sudah dekat, yang pada akhirnya dapat meningkatkan permintaan bahan bakar.

Trump dan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe juga menandatangani kesepakatan perdagangan terbatas yang akan membuka pasar Jepang untuk sekitar $ 7 miliar produk AS setiap tahun.

Pada hari Rabu, Brent dan WTI turun ke level terendah sejak serangan 14 September di Arab Saudi.

Harga dibebani oleh kejutan 2,4 juta barel dalam persediaan minyak mentah AS pekan lalu, dan pemulihan yang lebih cepat dari perkiraan produksi Saudi setelah drone dan rudal menyerang dua pabrik pengolahan minyaknya.

Pengekspor minyak utama dunia telah memulihkan kapasitas produksinya menjadi 11,3 juta barel per hari, sumber-sumber menjelaskan tentang operasi Saudi Aramco kepada Reuters.

Minyak mentah berjangka tertekan oleh data ekonomi yang lesu di ekonomi Eropa dan Jepang.

Dolar AS yang menguat, yang mencatat kenaikan harian paling tajam dalam tiga bulan semalam dan tetap stabil di perdagangan Asia, juga membebani minyak karena membuat impor bahan bakar yang diperdagangkan dalam dolar lebih mahal untuk negara-negara yang menggunakan mata uang lain.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak akan bergerak naik jika harapan kesepakatan dagang AS-China terus menguat. Namun jika sentimen peningkatan produksi seiring peningkatan pasokan mingguan AS dan pemulihan produksi Arab Saudi, membayangi tekanan pada harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 57,10-$ 57,60, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 56,10-$ 55,60.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here