Bursa Asia Mixed Mencermati Perkembangan Dagang AS-China

1316

(Vibiznews-Index) Bursa Saham Asia Pasifik berakhir mixed pada hari Jumat (27/09) dengan investor mengamati perkembangan perdagangan AS-China.

Saham China Daratan naik tipis, dengan indeks Shenzhen naik 0,89% menjadi 9.548,96 dan indeks Shanghai menambahkan 0,11% menjadi sekitar 2.932,17.

Keuntungan industri China untuk Agustus turun 2% dari tahun sebelumnya, menurut Biro Statistik Nasional negara itu. Itu menyusul kenaikan 2,6% pada bulan Juli dan 3,1% pada bulan Juni.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng tergelincir 0,33%, pada 25954.81.

Indeks Nikkei 225 Jepang tergelincir 0,77% menjadi ditutup pada 21.878,90 karena saham Softbank Group turun 1,96%. Indeks Topix juga turun 1,17% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 1,604.25. Saham pemasok Apple Japan Display anjlok 10,45% setelah perusahaan mengatakan Kamis, perusahaan investasi China Harvest Group akan menarik diri dari bailout.

Di Korea Selatan, indeks Kospi turun 1,19% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 2,049,93.

Indeks ASX 200 Australia ditutup 0,58% lebih tinggi pada 6.716,10.

Negosiasi perdagangan antara AS dan China dijadwalkan untuk dilanjutkan pada 10 Oktober di Washington, D.C., tiga orang yang dekat dengan pembicaraan itu mengatakan kepada CNBC pada hari Kamis. Wakil Perdana Menteri China Liu He akan mewakili delegasi dari Beijing, salah seorang dari mereka mengatakan kepada CNBC.

Perkembangan terakhir datang ketika Beijing dan Washington tetap terkunci dalam pertarungan tarif yang telah berlangsung lebih dari setahun, mengguncang pasar dan mengaburkan sentimen investor atas prospek ekonomi global.

Sementara itu, saham perusahaan terkait semikonduktor di Asia beragam setelah Micron mengumumkan panduan kuartal pertama campuran dan melihat penurunan sahamnya sebanyak 7,75% di perdagangan besar di Amerika Serikat.

Tokyo Electron Jepang turun 1,89% sementara Renasas naik 1,11%. Di Korea Selatan, Samsung Electronics tergelincir 1,63% dan SK Hynix turun 2,28%. Saham Taiwan Semiconductor Manufacturing Company di Taipei naik 1,49%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia untuk selanjutnya akan bergerak mencermati perkembangan perdagangan AS-China dan hasil data ekonomi China.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here