Bursa Asia Bergerak Lemah; Data Manufaktur China Menjadi Perhatian

359

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Asia diperdagangkan lebih rendah pada Senin pagi (30/09) terpengaruh pelemahan bursa Wall Street akibat rencana pembatasan investasi AS terhadap China. Investor juga menunggu rilis data manufaktur China yang dirilis pagi ini.

Di Jepang, indeks Nikkei 225 tergelincir 0,36% karena saham Softbank Group anjlok 2,99%. Topix juga turun 0,54%.

Indeks Kospi Korea Selatan juga menurun 0,14%.

Indeks ASX 200 Australia diperdagangkan sebagian besar datar karena sektor-sektor tersebut beragam.

Perkembangan pada perdagangan AS-China juga akan dipantau. Gedung Putih sedang mempertimbangkan pembatasan investasi AS di China, menurut sumber CNBC. Itu termasuk kemungkinan memblokir semua investasi Amerika di perusahaan-perusahaan China, kata sumber itu.

Negosiator perdagangan utama Beijing, Liu He, diperkirakan akan memimpin delegasi negaranya ke Amerika Serikat satu minggu setelah Libur Nasional China.

Sementara itu, investor menunggu rilis Indeks Pembelian Manajer (PMI) manufaktur resmi China, yang diperkirakan akan keluar sekitar pukul 9:00 pagi HK / SIN. Data Caixin / Markit juga akan keluar pada jam 9:45 HK / SIN. Itu bisa menawarkan petunjuk tentang dampak perang perdagangan yang sedang berlangsung antara Beijing dan Washington di Cina.

Anheuser-Busch InBev’s Budweiser APAC, diperkirakan akan membuat debut publiknya di Hong Kong pada hari Senin, dengan latar belakang protes yang telah berlangsung berbulan-bulan di kota tersebut. IPO ini adalah yang terbesar kedua di tahun 2019, dengan harga saham minggu lalu di level terendah dari kisaran yang diharapkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan mencermati data manufaktur China yang dirilis pagi ini, yang jika terealisir lemah akan semakin menekan bursa Asia.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here