Dolar AS Tetap Kuat Seiring Ketidakpastian Negosiasi Dagang AS-China

532

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bertahan di dekat tertinggi baru-baru ini pada hari Senin (30/09) karena ketidakpastian atas perang perdagangan AS-China mendorong investor untuk mencari dolar AS sebagai aset safe haven.

Para pedagang sebagian besar mengabaikan berita bahwa pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan untuk menghapus daftar perusahaan China dari pasar saham A.S. setelah laporan disaring oleh pejabat Departemen Keuangan, tetapi sentimen investor tetap rapuh.

Kekhawatiran bahwa negosiasi antara China dan Amerika Serikat tidak akan mengarah pada kesepakatan perdagangan, dan memperdalam ketidakpastian politik di Amerika Serikat setelah dimulainya penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Donald Trump, telah membuat para investor gelisah dan mendorong permintaan dolar.

Mata uang AS, yang diukur terhadap sekeranjang mata uang saingannya, naik 0,17% menjadi 99,28 di awal perdagangan Eropa, sementara terhadap Euro sedikit lebih tinggi pada $ 1,0929.

Dolar awal bulan ini mencapai tertinggi lebih dari 2 tahun di 99,37.

Di Australia, perkiraan untuk penurunan suku bunga pada hari Selasa telah meningkat, pasar menilai peluang yang lebih baik dari 75% Reserve Bank of Australia akan mengurangi suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini.

Aussie turun 0,2% menjadi $ 0,6753.

Angka inflasi zona Eropa untuk bulan September sebagian besar lebih lemah dari yang diharapkan, tetapi Euro sedikit bergerak.

Yen Jepang menyerah kenaikan sebelumnya dan terakhir datar pada hari ini di 107,92 yen per dolar.

Sterling naik 0,2% menjadi $ 1,2316, memulihkan beberapa kerugian pekan lalu setelah investor merasa takut pada kebuntuan di parlemen Inggris karena keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS berpotensi naik dengan masih belum adanya kepastian negosiasi dagang AS-China, sehingga dolar AS menjadi buruan investor sebagai salah satu mata uang safe haven.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here