Harga Minyak Merosot Akibat Prospek Lemah Ekonomi China

525

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak tergelincir pada hari Senin (30/09) terpengaruh prospek ekonomi China yang lemah bahkan ketika data manufaktur membaik, dengan perang dagang dengan Amerika Serikat menekan permintaan dari China sebagai importir minyak mentah terbesar di dunia.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS merosot 61 sen atau 1,1% lebih rendah pada $ 55,30 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 91 sen atau 1,5% pada $ 61 per barel.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) resmi China naik menjadi 49,8 pada September, sedikit lebih baik dari yang diperkirakan dan naik dari 49,5 pada Agustus.

Namun, itu tetap di bawah tanda 50 poin yang memisahkan ekspansi dari kontraksi setiap bulan, data dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan.

Eksportir minyak utama Arab Saudi telah memulihkan kapasitas menjadi 11,3 juta barel per hari setelah serangan terhadap fasilitas pemrosesan bulan ini, sumber mengatakan kepada Reuters pekan lalu, meskipun Saudi Aramco belum mengonfirmasi bahwa itu sepenuhnya kembali berjalan.

Sementara Arab Saudi mempertahankan ekspor dengan menggunakan minyak mentah dari inventori dan kapasitas produksi cadangan, berapa banyak dari produksinya sebenarnya telah dipulihkan tetap tidak jelas.

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman memperingatkan dalam sebuah wawancara wawancara pada hari Minggu bahwa harga minyak dapat melonjak ke “angka yang sangat tinggi” jika dunia tidak bersama-sama untuk menghalangi Iran, tetapi mengatakan ia akan lebih memilih solusi politik daripada yang militer.

Ini terjadi sehari setelah gerakan Yaman Houthi mengatakan telah melakukan serangan besar di dekat perbatasan dengan wilayah Saudi selatan Najran, meskipun tidak ada konfirmasi segera dari pihak berwenang Saudi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekhawatiran prospek lemah ekonomi China yang menekan permintaan. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 54,80-$ 54,30, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 55,80-$ 56,30.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here