Bursa Eropa Dominan Kuat; Peluang Kesepakatan Brexit Terbuka

837

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Eropa diperdagangkan sebagian besar lebih tinggi pada Selasa (15/10) setelah negosiator Uni Eropa Michel Barnier mengatakan kesepakatan Brexit antara Uni Eropa dan Inggris masih dimungkinkan minggu ini.

Indeks Stoxx 600 Eropa sedikit mengupas kenaikan awal untuk diperdagangkan 0,4% lebih tinggi pada sore hari. Saham ritel naik 0,9% untuk memimpin kenaikan karena sebagian besar sektor dan bursa utama diperdagangkan di wilayah positif.

Indeks FTSE turun 0.24%. Indeks DAX naik 0.39%. Indeks CAC menguat 0,52%.

Berbicara di Luksemburg menjelang pertemuan penting antara para pemimpin Eropa, yang kemungkinan akan menentukan nasib Brexit, Barnier mengatakan seperti yang dilansir CNBC : “Tim kami bekerja keras, dan pekerjaan baru saja dimulai sekarang hari ini, pekerjaan ini telah intens selama akhir pekan dan kemarin, karena walaupun perjanjian itu akan sulit, semakin dan semakin sulit, terus terang, masih mungkin minggu ini. “

Data yang dirilis Selasa pagi menunjukkan bahwa tingkat pengangguran AS naik 22.000 dalam tiga bulan hingga akhir Agustus, membawa tingkat pengangguran naik dari 3,8% melalui musim semi menjadi 3,9% selama musim panas.

Saham telah mundur Senin setelah berita bahwa China ingin melakukan pembicaraan lebih lanjut sebelum meletakkan kertas pada fase pertama dari kesepakatan perdagangan parsial dengan AS, dilaporkan meminta penghentian tarif lebih lanjut dari Washington yang dijadwalkan untuk Desember.

Menteri Keuangan A.S. Steven Mnuchin mengatakan kepada CNBC hari Senin bahwa tarif Desember kemungkinan akan berjalan tanpa kesepakatan antara dua ekonomi terbesar dunia.

Kembali di Eropa, Mahkamah Agung Spanyol pada hari Senin memenjarakan sembilan pemimpin separatis Catalan karena peran mereka dalam apa yang dianggap sebagai upaya kemerdekaan ilegal pada tahun 2017, memicu protes massa di Barcelona.

Sementara itu di Polandia, partai populis Hukum dan Keadilan (PiS) mengamankan masa jabatan kedua setelah pemilihan parlemen hari Minggu, tetapi kehilangan majelis tinggi.

Grup rekrutmen Inggris Hays melihat sahamnya naik 5,5% setelah melaporkan biaya bersih flat untuk kuartal pertama karena pertumbuhan luar negeri mengimbangi kelemahan UK.

Wirecard jatuh 17,5% ke bagian bawah Stoxx 600 setelah Financial Times menerbitkan dokumen yang merinci proses akuntansi perusahaan pembayaran Jerman. Saham Interpump Group turun 8,2% hingga mencapai level terendah enam minggu karena Kepler Cheuvreux memangkas harga target pembuat pompa air Italia sebesar 3,5%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati perkembangan Brexit dan perdagangan AS-China. Juga akan mencermati pergerakan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here