Penjualan Retail AS Turun Pertama Kali Dalam 7 Bulan

821

(Vibiznews – Economy & Business) Penjualan ritel AS turun untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan pada bulan September, yang dapat menimbulkan kekhawatiran bahwa kelemahan yang disebabkan manufaktur menyebar ke ekonomi yang lebih luas, memunngkinkan Federal Reserve untuk memotong suku bunga lagi bulan ini.

Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Rabu (16/10) penjualan ritel turun 0,3% bulan lalu karena rumah tangga mengurangi pengeluaran untuk kendaraan bermotor, bahan bangunan, hobi dan pembelian online. Itu adalah penurunan pertama dan terbesar sejak Februari.

Data untuk Agustus direvisi hingga menunjukkan penjualan ritel memperoleh 0,6%, bukan 0,4% seperti yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan ritel akan naik 0,3% pada bulan September. Dibandingkan dengan September tahun lalu, penjualan ritel meningkat 4,1%.

Tidak termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan layanan makanan, penjualan ritel tidak berubah bulan lalu setelah naik 0,3% yang tidak direvisi pada bulan Agustus. Apa yang disebut penjualan ritel inti ini paling sesuai dengan komponen pengeluaran konsumen produk domestik bruto.

Penurunan bulan lalu dan kenaikan penjualan ritel inti bulan Agustus yang tidak direvisi kemungkinan menunjukkan penurunan belanja konsumen yang jauh lebih signifikan pada kuartal ketiga daripada yang diantisipasi para ekonom setelah lonjakan pada kuartal sebelumnya.

Pengeluaran konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga ekonomi, meningkat pada tingkat tahunan 4,6% pada kuartal kedua, terbesar dalam 1-1 / 2 tahun.

Ini telah menjadi pilar dukungan ekonomi karena perang dagang 15 bulan Gedung Putih dengan China telah membebani sentimen bisnis, yang mengarah pada penurunan belanja modal dan resesi di bidang manufaktur.

Tanda-tanda perlambatan cepat dalam pengeluaran konsumen, datang pada data yang menunjukkan moderasi dalam perekrutan dan aktivitas sektor industri jasa pada bulan September, selanjutnya dapat memicu kekhawatiran pasar keuangan tentang perlambatan pertumbuhan ekonomi yang lebih tajam.

Meskipun Presiden AS Donald Trump mengumumkan gencatan senjata sementara dalam perang dagang dengan China Jumat lalu, yang menunda tarif tambahan yang jatuh tempo bulan ini, para ekonom mengatakan ekspansi ekonomi terpanjang dalam catatan tetap dalam bahaya tanpa semua bea impor dibatalkan.

Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan pada hari Selasa bahwa perang perdagangan AS-China akan memangkas pertumbuhan global 2019 ke laju paling lambat sejak krisis keuangan 2008-2009, dan menyatakan kehati-hatian atas apa yang disebut kesepakatan perdagangan Fase 1, dengan mengatakan lebih banyak detail diperlukan.

Dengan belanja konsumen yang melambat, kesepakatan perdagangan penuh masih sulit dipahami dan kemungkinan keluarnya Uni Eropa secara tidak teratur oleh Inggris, banyak ekonom memperkirakan The Fed akan memangkas suku bunga pada pertemuan kebijakan Oktober.29-30 Oktober untuk menjaga ekspansi.

Bank sentral AS menurunkan suku bunga pada bulan September setelah mengurangi biaya pinjaman pada bulan Juli untuk pertama kalinya sejak 2008.

The Fed Atlanta memperkirakan PDB meningkat pada tingkat tahunan 1,7% pada kuartal ketiga. Ekonomi tumbuh pada kecepatan 2,0% pada kuartal April-Juni, melambat dari tingkat 3,1% pada kuartal pertama. Pemerintah akan mempublikasikan PDB kuartal ketiga pada akhir bulan.

Penjualan mobil turun 0,9 persen pada September, terbesar dalam delapan bulan, setelah melaju 1,9% pada Agustus. Penerimaan di stasiun layanan turun 0,7%, kemungkinan mencerminkan bensin yang lebih murah.

Penjualan di toko elektronik dan alat tidak berubah, tidak mendapat dorongan dari peluncuran model iPhone baru Apple. Penjualan di toko bahan bangunan turun 1,0%. Penjualan ritel daring dan pesanan turun 0,3%, terbesar sejak Desember 2018. Itu mengikuti kenaikan 1,2% pada Agustus.

Tetapi penerimaan di toko pakaian naik 1,3%, sementara penjualan di toko furnitur meningkat 0,6%. Penjualan di restoran dan bar naik 0,2%. Pengeluaran untuk hobi, alat musik dan toko buku turun 0,1%.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here