Bursa Asia Dominan Lemah; Bursa Hong Kong Terangkat Saham Properti

582

(Vibiznews – Index) Pasar Saham Asia Pasifik diperdagangkan sebagian besar lemah pada hari Kamis (17/10) merespon prospek pertumbuhan global dan negosiasi Brexit yang sedang berlangsung antara Inggris dan Uni Eropa.

Pasar saham daratan China melemah, dengan indeks Shanghai turun 0,12% menjadi 2.975,18 sementara indeks Shenzhen ditutup mendekati datar.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng naik 0,69% pada 26848.49, dengan saham pengembang properti melonjak setelah pemimpin kota itu Carrie Lam mengumumkan pada hari Rabu langkah-langkah untuk mengurangi kekurangan perumahan dan menenangkan protes anti-pemerintah.

Saham New World Development naik 4,46%, Henderson Land naik 2,35% dan CK Asset naik 0,56%.

Indeks Nikkei 225 Jepang ditutup sedikit lebih rendah pada 22.451,86 sementara indeks Topix turun 0,45% menjadi 1.624,16.

Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,23% menjadi 2,077,94.

Di Australia, indeks ASX 200 turun 0,77% menjadi 6.684,7 karena sektor material menurun 2%. Penambang utama jatuh: Rio Tinto turun 2,88%, Fortescue Metals turun 4% dan saham BHP jatuh 3,27%.

Dalam berita perusahaan, BHP melaporkan penurunan 3% dalam produksi bijih besi untuk tiga bulan yang berakhir pada bulan September, mengutip rencana pemeliharaan di pelabuhan bijih besi penting di Australia Barat. Namun, tetap mempertahankan panduan biaya produksi dan unit untuk tahun keuangan 2020.

Sementara itu, data dari Biro Statistik Australia mengungkapkan lapangan kerja yang disesuaikan secara musiman di negara itu tumbuh sekitar 14.700. Angka itu lebih rendah dari 15.000 yang diperkirakan analis dalam jajak pendapat Reuters.

Sesi di Asia mengikuti sesi semalam di mana saham AS tergelincir pada data ekonomi yang lemah sementara saham Eropa diperdagangkan tanpa arah karena investor mencari panduan atas negosiasi Brexit.

Negosiasi Brexit membentur tembok pada hari Rabu, hari terakhir perundingan sebelum KTT penting Uni Eropa. BBC mengutip sumber pemerintah dan mengatakan akan ada “tidak ada kesepakatan malam ini” karena para pejabat terus bekerja pada rincian teknis negosiasi di Brussels.

Kesepakatan itu harus disetujui oleh UE, dan kemudian oleh Parlemen Inggris. Jika tidak disetujui pada 19 Oktober, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson secara hukum berkewajiban untuk meminta UE untuk perpanjangan ke tanggal keberangkatan saat ini pada 31 Oktober.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Asia akan mencermati perkembangan Brexit dan perdagangan AS-China, yang jika muncul sentimen positif akan membantu bursa Asia, demikian juga sebaliknya.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here