Inggris dan Uni Eropa Capai Kesepakatan Brexit

853

(Vibiznews – Economy & Business) Para negosiator dari Inggris dan Uni Eropa telah mencapai rancangan kesepakatan Brexit pada jam ke sebelas perundingan, meskipun ada keraguan serius bahwa perjanjian tersebut akan disetujui oleh anggota parlemen Inggris di Westminster.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan “kami memiliki kesepakatan Brexit baru yang hebat” melalui Twitter. Dia meminta anggota parlemen Inggris untuk mendukung kesepakatan ketika diajukan ke Parlemen pada hari Sabtu.

Sementara itu, Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker mengatakan kesepakatan itu “adil dan seimbang”.

Diskusi untuk menuntaskan “Perjanjian Penarikan” yang sekarang akan diajukan di hadapan para pemimpin Uni Eropa pada KTT mereka pada hari Kamis dan Jumat, dan kemudian anggota parlemen UK di akhir pekan, telah berlanjut hingga malam hari Selasa dan ke hari Rabu. Parlemen Uni Eropa juga harus meratifikasi kesepakatan pada tanggal yang belum ditentukan.

Berbicara setelah kesepakatan itu diumumkan, Michel Barnier, kepala negosiator Brexit UE, mengatakan kesepakatan itu adalah hasil kerja keras dari kedua tim negosiasi.

Memberikan rincian lebih lanjut tentang kesepakatan itu, Barnier mengatakan bahwa Irlandia Utara akan tetap menjadi bagian dari wilayah pabean AS dan akan menjadi titik masuk ke pasar tunggal UE. Dia mengatakan tidak akan ada pemeriksaan peraturan atau bea cukai di perbatasan antara Republik Irlandia dan Irlandia Utara (bagian dari Inggris) – menghilangkan faktor yang telah menjadi perhatian utama bagi kedua belah pihak. Dia menambahkan bahwa Irlandia Utara akan tetap selaras dengan beberapa aturan UE, terutama terkait dengan barang.

Kesepakatan itu juga mencakup perlindungan hak-hak warga negara dan masa transisi yang akan berlangsung hingga akhir tahun 2020. Barnier juga menegaskan bahwa UE dan Inggris akan bekerja menuju “kesepakatan perdagangan bebas yang ambisius dengan nol tarif dan kuota.”

Perdana Menteri Boris Johnson terikat secara hukum untuk meminta perpanjangan tanggal keberangkatan Brexit pada tanggal 31 Oktober jika tidak ada kesepakatan tercapai, atau ditolak, pada tanggal 19 Oktober.

Namun, apakah kesepakatan itu akan disetujui di Westminster diragukan, dengan partai-partai oposisi sudah mengkritiknya.

Sementara rincian dari kesepakatan baru masih sedikit, partai oposisi Partai Buruh Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “dari apa yang kita ketahui, tampaknya Perdana Menteri telah menegosiasikan kesepakatan yang bahkan lebih buruk daripada perjanjian Theresa May, yang ditolak mentah-mentah.” Demokrat Liberal juga mengatakan mereka bertekad untuk menghentikan Brexit sama sekali dan masih menganjurkan referendum kedua. Pemimpin Partai Brexit, Nigel Farage, mengatakan kesepakatan itu seharusnya tidak didukung. Partai Nasional Skotlandia (SNP) juga mengatakan tidak akan memberikan suara untuk kesepakatan itu.

Sekutu penting pemerintah, Partai Serikat Buruh Demokratik Irlandia Utara (DUP), telah menanggapi dengan mengatakan bahwa mereka tidak dapat mendukung kesepakatan itu.

Pemerintah Inggris, yang tidak memiliki mayoritas di Parlemen Inggris, membutuhkan dukungan DUP (dan memberikan suara) jika ingin memiliki kesempatan untuk mencapai kesepakatan ketika (dan jika) Parlemen memberikan suara pada hari Sabtu untuk menyetujui kesepakatan apa pun .

DUP mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis pagi bahwa mereka tidak senang dengan pengaturan bea cukai dan persetujuan yang diusulkan (dirancang untuk memberi Irlandia Utara hak suara atas hubungannya dengan EU pasca-Brexit) dalam proposal. DUP telah berulang kali menentang rencana yang akan melihatnya diperlakukan berbeda dari Inggris setelah Brexit.

Anggota parlemen Inggris telah menolak kesepakatan Brexit yang diterima Perdana Menteri Theresa Mei tiga kali karena keberatan dengan masalah “hambatan” Irlandia. Ini dirancang untuk mencegah perbatasan keras di pulau Irlandia jika Inggris dan UE tidak dapat menyetujui perjanjian perdagangan dalam periode transisi pasca-Brexit.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here