Pasar Dunia Tergelincir Setelah Data Pertumbuhan China Terlemah Dalam Hampir 3 Dekade

1339

(Vibiznews – Index) – Saham dunia tergelincir setelah China mencatat tingkat pertumbuhan terlemah dalam hampir tiga dekade pada hari Jumat, sementara dolar ditetapkan untuk minggu terburuk dalam hampir empat bulan setelah terpukul oleh reli pound dan euro Brexit.

Ekonomi China tumbuh sedikit kurang dari yang diperkirakan 6% pada kuartal ketiga, membuat para pedagang berharap bahwa stimulus cepat Beijing dan bank sentral global telah menyediakan dalam beberapa pekan terakhir akan menangkal penurunan yang lebih serius.

Bursa-bursa utama Eropa turun 0,1% -0,3% sedikit setelah Asia dipimpin lebih rendah oleh penurunan 1,2% di saham-saham top Tiongkok. Ada juga pembalikan tajam dalam saham mobil setelah peringatan laba Renault.

Dalam mata uang, sterling mengambil nafas di $ 1.2850, setelah mencetak enam hari berturut-turut terbaiknya dalam 30 tahun terakhir pada hari Kamis setelah Inggris dan Uni Eropa menandatangani kesepakatan Brexit baru, meskipun masih harus melalui parlemen Inggris.

Keraguan tentang apakah kesepakatan akan disetujui di parlemen Inggris masih melambung tinggi, meskipun, dengan sejumlah anggota parlemen, yang entah enggan tentang Brexit atau khawatir kesepakatan itu bukan istirahat yang cukup bersih, karena memperdebatkan kesepakatan dalam Sabtu yang jarang duduk.

Euro berada di $ 1,1125, tidak jauh dari $ 1,1140, tertinggi sejak 26 Agustus. Dolar tetap lemah juga setelah melihat data penjualan ritel yang lemah minggu ini dan lebih banyak pembicaraan pengurangan suku bunga AS berkontribusi terhadap penurunan mingguan terbesar sejak Juni.

PENDAPATAN
Membantu meredakan kekhawatiran perang dagang segera, China mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka berharap untuk mencapai kesepakatan bertahap dalam perselisihan dagangnya dengan Amerika Serikat secepat mungkin.

Investor juga didorong oleh pendapatan optimis dari Netflix (NFLX.O) dan Morgan Stanley (MS.N), tetapi hasil yang buruk dari International Business Machines Corp (IBM.N) dan data ekonomi AS yang lemah membebani.

Permulaan perumahan, produksi industri, dan hasil pabrik pertengahan Atlantik semuanya tidak memenuhi harapan para ekonom.

Mencerminkan suasana hati-hati, yen safe-haven menguat, dengan dolar jatuh 0,13% menjadi 108,51. Hasil pada benchmark Treasury 10-tahun catatan US10YT = RR naik tipis menjadi 1,764%, dibandingkan dengan penutupan A.S. sebesar 1,755% pada hari Kamis.

Imbal hasil obligasi zona euro juga mendorong naik dengan hasil Bund Jerman di -0,40%, tertinggi sejak awal Agustus. DE10YT = RR

Dalam komoditas, minyak jatuh pada data China, dengan minyak mentah Brent LCOc1 berkurang 0,52% menjadi $ 59,60 dan minyak mentah AS CLc1 turun 0,19% ke $ 53,83.

Pertumbuhan permintaan minyak mentah cenderung melacak tren pertumbuhan ekonomi, tetapi Halley mengatakan kebutuhan minyak China tidak akan surut dalam waktu dekat.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here