Bursa Wall Street Ditutup Naik; Bagaimana Prediksi Hari Ini?

658

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS naik tipis pada hari Rabu (23/10) mengabaikan penurunan pendapatan dari Caterpillar dan Boeing.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 45,85 poin lebih tinggi, atau 0,2% pada 26.833,95.

Indeks S&P 500 naik 0,3% menjadi ditutup pada 3.004,52.

Indeks Nasdaq naik 0,2% menjadi 8.119,79.

Rabu mendorong S&P 500 lebih dekat ke rekor yang ditetapkan pada bulan Juli. Indeks kurang dari 1% dari level itu.

Caterpillar mengatakan, pihaknya memperoleh $ 2,66 per saham di kuartal ketiga, versus estimasi konsensus Refinitiv $ 2,88 per saham. Pendapatan datang pada $ 12,758 miliar, sementara Wall Street mengharapkan pendapatan $ 13,572 miliar. Pabrikan alat berat menurunkan perkiraan laba per saham setahun penuh menjadi kisaran $ 10,59 dan $ 11,09, lebih rendah dari yang diharapkan $ 11,70. Namun saham ditutup 1,2% lebih tinggi, setelah jatuh lebih dari 6% di premarket.

Sementara itu, saham Boeing naik 1% setelah pembuat pesawat mengatakan akan tetap pada jadwal untuk pengembalian 737 Max. Itu cukup untuk mengimbangi pendapatan yang sangat meleset dari ekspektasi analis. Perusahaan melaporkan laba $ 1,45 per saham. Analis yang disurvei oleh Refinitiv memperkirakan laba $ 2,09.

Namun, hasil yang lemah dari Texas Instruments membuat saham tetap terkendali. Instrumen Texas – yang sering dilihat sebagai proksi untuk industri microchip – jatuh 7,5% setelah membukukan pedoman kuartal keempat jauh di bawah perkiraan pasar.

Kerugian Texas Instruments menyeret ruang pembuat chip yang lebih luas. The VanEck Vectors Semiconductor ETF (SMH) turun 1,7%. ON Semiconductor turun 3,6% sementara Qualcomm kehilangan 1,6%.

Meskipun hasilnya lemah, musim pendapatan kuartal ketiga sebagian besar melampaui ekspektasi analis. Dari S&P 500 perusahaan yang telah melaporkan hingga Rabu pagi, 81% telah membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan, menurut FactSet.

Yang pasti, perusahaan mengalahkan perkiraan encer. Penghasilan S&P 500 diperkirakan telah turun lebih dari 4% pada kuartal sebelumnya memasuki musim, menurut FactSet.

Bank sentral AS diperkirakan akan memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini di akhir bulan.

Di Eropa, anggota parlemen Inggris mendukung rencana Brexit dari Perdana Menteri Boris Johnson, tetapi menolak upayanya untuk mempercepat jalur legislasi untuk membawa negara keluar dari Uni Eropa pada akhir bulan. Perdana menteri mengatakan langkah selanjutnya adalah menunggu Uni Eropa untuk menanggapi permintaan untuk menunda batas waktu Brexit pada 31 Oktober.

Pergerakan hari Rabu terjadi setelah sedikit penurunan pada sesi sebelumnya karena pendapatan lemah dari McDonald dan Travellers dibayangi angka yang lebih baik dari perkiraan dari Procter & Gamble dan United Technologies.

Malam nanti akan dirilis data Durable Goods Orders September yang diindikasikan negatif.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street berpotensi lemah jika data Duarble Goods Orders terealisir negatig. Namun jika ada sentimen lain yang lebih kuat seperti sentimen positif perkembangan perang dagang AS-China, akan dapat menguatkan bursa Wall Street.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here