Data Pesanan Baru Untuk Barang Modal AS Turun, Pasar Tenaga Kerja Membaik

582

(Vibiznews – Economy) – Data pesanan baru untuk barang-barang modal utama buatan AS turun lebih dari yang diperkirakan pada bulan September dan pengiriman juga menurun, sebuah tanda bahwa investasi bisnis masih lemah di tengah dampak terus-menerus dari perang dagang AS-Cina, tetapi data lain pada hari Kamis menunjukkan belum memiliki banyak berpengaruh pada pasar kerja secara keseluruhan.

Departemen Perdagangan mengatakan pesanan untuk barang modal non-pertahanan tidak termasuk pesawat terbang, yang dipandang sebagai ukuran rencana pengeluaran bisnis untuk peralatan, turun 0,5% bulan lalu karena berkurangnya permintaan untuk peralatan transportasi, kendaraan bermotor dan bagian, dan komputer dan produk elektronik.

Data untuk Agustus juga direvisi turun untuk menunjukkan pesanan barang modal inti turun 0,6% bukannya menurun 0,4% seperti yang dilaporkan sebelumnya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pesanan barang modal inti turun 0,2% pada bulan September.

Pesanan barang tersebut meningkat 1,0% setiap tahun. Pengiriman barang modal inti turun 0,7% bulan lalu. Pengiriman barang modal inti digunakan untuk menghitung pengeluaran peralatan dalam pengukuran produk domestik bruto pemerintah. Pengiriman untuk Agustus datar setelah direvisi dari kenaikan 0,3% yang dilaporkan sebelumnya.

Federal Reserve AS telah memangkas suku bunga dua kali tahun ini dan investor saat ini melihat pengurangan lain dalam biaya pinjaman ketika para pembuat kebijakan bertemu minggu depan karena ekonomi bergulat dengan dampak dari perang perdagangan China-AS yang berlangsung lebih dari setahun dan perlambatan pertumbuhan global.

Sektor manufaktur, yang merupakan sekitar 11% dari ekonomi AS, telah terpincang-pincang oleh perselisihan perdagangan, yang telah merusak kepercayaan dan investasi bisnis, dan menimbulkan awan ketidakpastian atas prospek ekonomi.

Output manufaktur AS turun lebih dari yang diharapkan pada September, terhambat oleh pemogokan di General Motors, data Fed menunjukkan pekan lalu sementara investasi bisnis turun pada tingkat tahunan 1,0% kuartal terakhir, penurunan terbesar sejak kuartal keempat 2015, pemerintah melaporkan terakhir bulan.

Awal bulan ini, Presiden AS Donald Trump menguraikan fase pertama dari kesepakatan untuk mengakhiri perang dagang dengan China dan menunda kenaikan tarif yang terancam, tetapi para pejabat di kedua belah pihak mengatakan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kesepakatan dapat disepakati.

Keseluruhan pesanan untuk barang tahan lama, barang mulai dari pemanggang roti hingga pesawat yang dimaksudkan untuk bertahan tiga tahun atau lebih, turun 1,1% pada bulan September setelah naik 0,3% direvisi pada bulan sebelumnya.

Laporan lain pada hari Kamis menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan aplikasi untuk tunjangan pengangguran turun tak terduga minggu lalu, menunjuk ke pasar pekerjaan yang masih ketat bahkan ketika perekrutan dan pertumbuhan ekonomi telah melambat.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara turun 6.000 menjadi 212.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 19 Oktober, kata Departemen Tenaga Kerja. Data untuk minggu sebelumnya direvisi naik menjadi 218.000.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan klaim naik lebih tinggi ke 215.000 dalam minggu terakhir. Departemen Tenaga Kerja mengatakan tidak ada negara bagian yang mengklaim estimasi pekan lalu.

Penurunan keseluruhan adalah meskipun pemogokan General Motors yang sedang berlangsung. Sementara pekerja yang mogok tidak memenuhi syarat untuk tunjangan pengangguran, penghentian pekerjaan telah memengaruhi produksi, yang berdampak pada karyawan yang tidak mogok di pemasok.

Serikat Pekerja Auto Serikat mencapai kesepakatan tentatif dengan pembuat mobil Detroit minggu lalu pada kontrak empat tahun baru tetapi akan tetap mogok sampai anggota menyelesaikan pemungutan suara pada proposal pada hari Jumat.

Rata-rata pergerakan empat minggu dari klaim awal, dianggap sebagai ukuran yang lebih baik dari tren pasar tenaga kerja karena itu menyapu keluar volatilitas minggu-ke-minggu, turun 750 menjadi 215.000 minggu lalu.

Laporan klaim juga menunjukkan jumlah orang yang menerima manfaat setelah minggu pertama bantuan turun 1.000 menjadi 1,682 juta untuk pekan yang berakhir 12 Oktober. Rata-rata bergerak empat minggu dari apa yang disebut klaim berkelanjutan meningkat 6.500 menjadi 1,677 juta.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here