Inggris dan Uni Eropa Gagal Sepakat; Kepastian Brexit Minggu Depan

1106

(Vibiznews – Economy & Business) Kepastian Brexit masih akan dibahas lagi sampai awal minggu depan setelah duta besar Uni Eropa gagal mencapai kesepakatan atas permintaan Inggris untuk perpanjangan tenggat waktu.

Pada hari Jumat pagi, duta besar Uni Eropa membahas penundaan seperti apa yang harus diberikan kepada Inggris untuk tenggat waktu Brexit saat ini pada tanggal 31 Oktober. Mereka menerima bahwa penundaan diperlukan tetapi tidak dapat menyetujui pada tanggal yang pasti.

“Ada kesepakatan penuh tentang perlunya perpanjangan. Ada kesepakatan penuh untuk mencapai keputusan EU27 yang disetujui secara musyawarah dan ada kesepakatan penuh untuk bertujuan mengambil keputusan dengan prosedur tertulis, “sumber Uni Eropa, yang tidak mau disebutkan namanya karena sensitivitas pembicaraan, mengatakan kepada CNBC Jumat tentang pertemuan duta besar.

“Pekerjaan akan berlanjut selama akhir pekan,” sumber yang sama mengatakan kepada CNBC, menambahkan bahwa para duta besar akan bertemu lagi awal minggu depan untuk menyelesaikan perjanjian.

Perancis, yang telah mengambil posisi terberat pada tenggat waktu Brexit dibandingkan dengan negara-negara UE lainnya, tidak ingin kepergian Inggris untuk mengganggu siklus politik UE yang akan datang.

Komisi Eropa – badan eksekutif Uni Eropa – akan melihat tim baru dipasang dalam beberapa bulan mendatang. Memberi penundaan Brexit di luar tanggal mulai ini berarti para pejabat baru ini harus berurusan dengan kepergian UK dan berpotensi dipaksa untuk menyertakan perwakilan dari UK juga. Beberapa percaya Komisi selanjutnya harus difokuskan pada bidang kebijakan lain daripada Brexit.

Amélie de Montchalin, menteri Perancis untuk urusan Eropa, mengatakan kepada radio RTL pada hari Rabu bahwa Prancis tidak berusaha untuk memberikan U.K. sebuah ultimatum. “Pertanyaannya adalah mengetahui mengapa kita harus memberi lebih banyak waktu. Memberikan lebih banyak waktu sendirian bukanlah solusi, ”katanya.

Awal pekan ini, ia menegaskan bahwa UE telah menegosiasikan kembali hambatan kontroversial Irlandia, titik penting dalam diskusi, dengan pemimpin AS Johnson dan sekarang terserah Inggris untuk mengatakan ya atau tidak pada perjanjian yang direvisi.

Seorang pejabat UE kedua, yang tidak ingin disebutkan namanya karena sifat sensitif dari diskusi, mengatakan kepada CNBC sebelumnya pada hari Jumat bahwa “Perancis ingin merekayasa keluar lebih cepat.”

Sementara Uni Eropa mengambil waktu untuk memutuskan permintaan perpanjangan, Johnson mengatakan dia akan mendorong pemilihan umum pada 12 Desember – yang pertama negara akan diadakan di bulan-bulan musim dingin sejak 1974.

Laporan media di Inggris menyatakan bahwa ini bisa menjadi alasan lain Uni Eropa telah memutuskan untuk menunggu, dengan Parlemen Inggris akan memilih pada pemilihan pada hari Senin. Johnson membutuhkan mayoritas dua pertiga yang sulit di House of Commons jika dia ingin mendapatkan apa yang diinginkannya.

Dia mengatakan kepada anggota parlemen Kamis bahwa mereka dapat memiliki lebih banyak waktu untuk memperdebatkan RUU Penarikannya, tetapi sebagai imbalan untuk pemilihan. RUU itu dijeda awal pekan ini setelah anggota parlemen Inggris menolak jadwal yang terburu-buru yang diinginkan Johnson untuk menyelesaikan Brexit sebelum batas waktu saat ini.

Pemimpin partai oposisi Partai Buruh, Jeremy Corbyn, mengatakan dia tidak akan mendukung pemilihan sementara kemungkinan Brexit tanpa kesepakatan – yang berarti perpisahan mendadak dari UE tanpa persetujuan apa pun.

Sterling diperdagangkan sebagian besar datar terhadap dolar AS pada awal perdagangan Eropa pada hari Jumat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here