Harga Minyak Merosot Terpengaruh Perkiraan Peningkatan Pasokan

601

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak jatuh untuk hari kedua pada Selasa (29/10), tertekan oleh ekspektasi untuk kenaikan persediaan minyak mentah AS dan memudarnya optimisme atas kesepakatan perdagangan AS-China.

Persediaan minyak mentah AS diperkirakan akan meningkat sekitar 700.000 barel pekan lalu, menurut jajak pendapat Reuters dari para analis. Laporan pasokan mingguan pertama dari American Petroleum Institute akan dirilis pukul 2030 GMT.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 82 sen atau 1,47 persen menjadi $ 54,99.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 67 sen atau 1,09 persen menjadi $ 60,90 per barel, setelah jatuh 45 sen pada Senin.

Pekan lalu Brent naik lebih dari 4%, didukung oleh penurunan persediaan AS dan tanda-tanda pelonggaran dalam sengketa perdagangan AS-China. Ini telah membebani harga selama berbulan-bulan karena kekhawatiran akan memukul pertumbuhan ekonomi dan permintaan.

Federal Reserve AS diperkirakan akan memangkas suku bunga ketika menyimpulkan pertemuan dua hari pada hari Rabu. Investor juga akan mengawasi indikasi kemungkinan pemotongan lebih lanjut.

Setelah laporan API, perhatian akan fokus pada angka inventaris resmi dari Administrasi Informasi Energi pada hari Rabu.

Brent telah naik 14% pada 2019, didukung oleh kesepakatan untuk mengurangi pasokan sebesar 1,2 juta barel per hari antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutu termasuk Rusia.

Produsen bertemu pada 5-6 Desember untuk memutuskan apakah akan memperpanjang atau menyesuaikan keputusan, yang berlangsung hingga Maret. Prospek mereka bisa memperdalam pengurangan pasokan juga mendukung harga.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak berpotensi lemah akibat kekhawatiran peningkatan pasokan mingguan AS yang akan dilaporkan API dinihari nanti. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 54,50-$ 54,00, namun jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 55,50-$ 55,00.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here