Pertumbuhan Ekonomi AS Q3 Melambat, Masih Melebihi Perkiraan

641
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Economy & Business) Ekonomi AS tumbuh lebih cepat dari yang diperkirakan pada kuartal ketiga, tetapi sedikit melambat dari kuartal kedua karena investasi bisnis menurun.

Departemen Perdagangan pada hari Rabu (30/10) mengatakan aktivitas ekonomi di AS tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 1,9% pada kuartal ketiga, turun sedikit dari angka 2% pada kuartal kedua.

Penurunan pertumbuhan ekonomi terjadi karena ketidakpastian perdagangan dan kekhawatiran akan perlambatan manufaktur yang mengurangi investasi bisnis swasta di Amerika Serikat.

Taktik perdagangan agresif Gedung Putih, terutama pertarungan tarif bolak-balik antara AS dan China, telah menjadi hambatan pada sentimen bisnis, dengan para eksekutif mengungkapkan kekhawatiran, baik dalam survei maupun laporan pendapatan.

Investasi bisnis menurun pada tingkat tahunan 1,0% pada kuartal kedua, pada saat itu penurunan paling tajam sejak kuartal keempat tahun 2015. Jumlah itu ditarik oleh tingkat penurunan 11,1% dalam pengeluaran untuk struktur, dan penurunan yang lebih sederhana di investasi residensial.

Konsumsi, yang menyumbang lebih dari dua pertiga kegiatan ekonomi, telah melalui kuartal kedua tetap menjadi pendorong utama PDB di AS. Tetapi kekhawatiran akan kemerosotan global membebani ekonomi Amerika, ditambah dengan perlambatan manufaktur, tampaknya melanda data penjualan ritel baru-baru ini untuk bulan September, menunjukkan bahwa rumah tangga Amerika dapat mulai mengekang kebiasaan belanja mereka.

Departemen Perdagangan mengatakan awal bulan ini bahwa penjualan ritel turun 0,3% pada bulan September karena rumah tangga memangkas pengeluaran untuk bahan bangunan, pembelian online dan terutama mobil. Penurunan itu merupakan yang pertama sejak Februari.

Penjualan mobil turun 0,9% pada bulan September, terbesar dalam delapan bulan, sementara penerimaan di stasiun layanan turun 0,7% dalam apa yang kemungkinan mencerminkan bensin lebih murah.

Angka PDB baru juga dapat memiliki implikasi bagi pembuat kebijakan Federal Reserve, yang akan menyimpulkan pertemuan kebijakan dua hari mereka di Washington pada hari Rabu.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here