BOJ Pertahankan Tingkat Suku Bunga

336

(Vibiznews – Economy) – Bank of Japan mempertahankan kebijakan moneter stabil pada hari Kamis seperti yang diharapkan tetapi menawarkan sinyal yang lebih kuat bahwa mungkin akan memangkas suku bunga di masa yang akan datang, menggarisbawahi kekhawatirannya bahwa risiko di luar negeri dapat menggagalkan pemulihan ekonomi negara yang rapuh.

Keputusan itu diambil beberapa jam setelah Federal Reserve AS menurunkan suku lagi pada hari Rabu tetapi mengisyaratkan jeda dalam pemotongan lebih lanjut kecuali jika data ekonomi menunjukkan kondisi yang lebih buruk.

BOJ, yang memiliki amunisi kebijakan jauh lebih sedikit, mempertahankan target suku bunga jangka pendeknya di -0,1% dan untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun sekitar 0%.

Kebijakan tersebut juga mempertahankan janji untuk membeli obligasi pemerintah sehingga kepemilikannya meningkat pada laju tahunan sekitar 80 triliun yen ($ 736 miliar).

Tetapi BOJ memodifikasi panduan ke depan – sebuah sinyal yang diberikan bank sentral kepada pasar tentang langkah kebijakan di masa depan – untuk menunjukkan lebih jelas kesiapannya untuk menurunkan suku bunga jika diperlukan.

“BOJ mengharapkan suku bunga jangka pendek dan jangka panjang tetap pada level saat ini atau lebih rendah selama diperlukan untuk memperhatikan kemungkinan bahwa momentum menuju pencapaian target harganya akan hilang,” demikian pernyataan bank sentral saat mengumumkan keputusan kebijakannya.

“BOJ ingin mempertahankan ekspektasi di antara pasar bahwa pelonggaran lebih lanjut masih memungkinkan,” kata Masaaki Kanno, kepala ekonom di Sony Financial Holdings yang berarti pada dasarnya berarti BOJ akan siap untuk menurunkan suku bunga jika lingkungan global memburuk.” Pemungutan suara untuk mempertahankan suku bunga stabil adalah 7-2, sementara itu pada pengalihan panduan kedepan adalah 8-1.

Data minggu ini menunjukkan output industri Jepang rebound pada bulan September sementara penjualan ritel melonjak terbesar dalam lebih dari 5 tahun, tetapi ekspor terus berkontraksi dan kenaikan pajak penjualan bulan ini telah meningkatkan kekhawatiran ekonomi terbesar ketiga di dunia itu dapat menyebabkan resesi.

Dalam proyeksi triwulanan yang baru, BOJ juga memangkas perkiraan inflasi karena turunnya biaya bahan bakar dan belanja rumah tangga yang lemah membebani pertumbuhan harga.

Data harga konsumen inti di Tokyo, indikator utama inflasi nasional, naik 0,5% pada Oktober dari tahun sebelumnya, menjauh dari target 2% bank.

Bulan lalu, BOJ mengatakan akan menggunakan tinjauan suku bunga Oktober untuk melihat lebih menyeluruh pada apakah risiko luar negeri telah cukup tinggi untuk menggagalkan jalan menuju pencapaian tujuan inflasi, memicu spekulasi pasar tentang tindakan segera.

Gubernur Haruhiko Kuroda telah mengisyaratkan bahwa memperdalam suku bunga negatif akan menjadi pilihan yang paling mungkin jika bank sentral melonggarkan lebih lanjut.

Tetapi analis mengatakan rintangan untuk memperdalam suku bunga negatif adalah tinggi mengingat tekanan suku bunga ultra rendah sudah ditimbulkan pada bank-bank komersial.

S&P Global Ratings pada hari Selasa memperingatkan bahwa bank regional Jepang akan melihat laba operasi inti turun sebesar 21% jika BOJ memperdalam tingkat bunga negatif.

Juga memberi BoJ lebih banyak ruang bernafas, yen telah menunjukkan beberapa tanda stabil baru-baru ini. Beberapa analis memperkirakan kenaikan tajam yen, yang selanjutnya akan menekan ekspor, dapat mendorong bank untuk mengambil tindakan.

Review rate BOJ berikutnya adalah 18-19 Desember.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here