Bursa Eropa Bergerak Lemah Akibat Keraguan Perdagangan AS-China

526

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa membalikkan keuntungan awal untuk diperdagangkan lebih rendah pada Kamis (31/10) setelah laporan bahwa para pejabat Tiongkok meragukan kemungkinan perjanjian perdagangan jangka panjang dengan AS.

Indeks Stoxx Eropa 600 turun 0,6%, dengan saham otomotif yang sensitif terhadap perdagangan jatuh 1,7% dan saham minyak dan gas turun 1,8% setelah hasil dari Royal Dutch Shell. Utilitas adalah pemain terkuat, menambahkan 0,7% karena sebagian besar sektor merosot ke zona merah.

Indeks FTSE merosot 1%. Indeks DAX turun 0.26%. Indeks CAC melemah 0.41%.

Pejabat China meragukan potensi perjanjian perdagangan jangka panjang yang komprehensif dengan AS meskipun kedua pihak mendekati kesepakatan awal “fase satu”, Bloomberg News melaporkan Kamis pagi mengutip sumber tanpa nama yang akrab dengan masalah tersebut.

Kamis dimulai dengan pengumuman merger dari produsen mobil Italia-Amerika Fiat Chrysler (FCA) dan saingan Prancis PSA Peugeot Citroen, yang akan menciptakan pabrikan mobil terbesar keempat di dunia.

FCA akan membayar dividen khusus 5,5 miliar euro ($ 6,1 miliar) dan kedua perusahaan akan bergabung melalui pertukaran 50-50 saham. Saham perusahaan baru akan terdaftar di New York, Paris dan Milan. Saham FCA melonjak sekitar 8,9% pada awal perdagangan untuk memimpin indeks blue chip Eropa, sementara PSA merosot ke bawah dengan terjun 12,4%.

Saham telah membuat awal tentatif positif pada Kamis setelah Federal Reserve AS memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini, tetapi menunjukkan jeda dalam pelonggaran kebijakan.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada hari Rabu mengumumkan pemangkasan 25 basis poin ketiga berturut-turut pada tingkat suku bunga untuk membantu mempertahankan pertumbuhan AS.

Kembali di Eropa, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan pemimpin oposisi utama Jeremy Corbyn memulai hari kampanye penuh pertama mereka pada hari Kamis menjelang hari pemilihan bersejarah yang bersejarah.

Royal Dutch Shell melaporkan penurunan 15% laba kuartal ketiga sebelum bel, kehilangan ekspektasi analis. Saham raksasa energi Anglo-Belanda tergelincir 3,4% di perdagangan pagi.

Bank Perancis BNP Paribas mengalahkan ekspektasi laba untuk membukukan laba bersih 1,9 miliar euro ($ 2,1 miliar) pada kuartal ketiga. Saham diperdagangkan 1,2% lebih rendah pertengahan pagi.

Saham Air France KLM turun 2,6% setelah laba kuartal ketiga anjlok lebih dari 50%, yang dikaitkan dengan maskapai Perancis-Belanda itu karena fase keluar dari Airbus A380 dan dolar yang kuat.

Pemasok semikonduktor ASM International naik 8,1% setelah melaporkan rekor kuartal ketiga, sementara operator satelit Prancis Eutelsat anjlok 11,9% setelah kehilangan harapan pendapatan dan memangkas prospeknya.

Analyst Vibiz Research Center untuk perdagangan berikutnya, bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street. Juga jika sentimen negatif perdagangan AS-China terus berlanjut, dapat menekan bursa Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here