Harga Karet Naik Di TOCOM

1074

(Vibiznews – Commodity) – Harga karet di TOCOM naik di TOCOM  akibat  subsidi bagi petani karet di Thailand.

Harga karet Maret di TOCOM  naik 1.5 yen menjadi 171.3  yen perkg.

Harga karet sangat dipengaruhi oleh harga minyak mentah karena salah satu bahan karet sintesis dibuat dari minyak mentah. Apabila harga minyak mentah naik maka permintaan akan karet alam naik dan sebaliknya.

Harga RSS3 di Thailand turun 48 sen menjadi $145.80 per 100 kg.

Harga karet  di Malaysia SMR-20 naik 5 cent menjadi $132.35 per 100 kg.

Pemberian subsidi di negara penghasil karet terbesar  Thailand, Pemerintah Thailand menyetujui untuk memberikan anggaran US 792 juta sebagai  jaminan subsidi  fase pertama untuk  petani karet.

Pemberian diberikan bagi 1.4 juta petani karet sehingga mereka mendapat pendapatan yang stabil selama  enam bulan sampai bulan Maret tahun depan.  Petani karet  sangat  terpukul atas perang dagang AS – Cina  karena tekanan permintaan global dan tekanan turunnya harga karet.

Thailand adalah negara terbesar produsen karet dunia   Penyadap karet pada waktu pagi mengambil  karet dan membuat latex,  dan menyebutnya sebagai  “emas putih”.  Tapi sejak perang dagang  AS dan Cina mulai tahun lalu permintaan karet Cina jatuh.

Ekspor ke Cina turun 15% dalam sembilan bulan pertama tahun ini dibanding tahun lalu pada periode yang sama.  Ekspor Karet Thailand ke Cina dalam bentuk papan karet yang digunakan bahan baku untuk pabrik ban.

Akibat penjualan mobil Cina  turun ke 15 bulan terendah  di bulan September karena perang dagang,  maka permintaan karet berkurang sehingga bagi  petani karet    “emas putih” itu tidak dapat menjamin kehidupannya.

Pemerintah memberikan subsidi dengan grade sebagai berikut 60 bath per kg grade premium, latex 57 bath per kg dan  satu cangkir karet sadapan 23 bath perkg. Maksimum jaminan tidak lebih dari 240 bath perkg  untuk setiap 1,600 m2 per tahun dan terbatas sampai 40,000 m2 per petani.

Dalam tahun-tahun terakhir Cina bekerja sama langsung dengan produsen lokal di berbagai negara di Asia Tenggara.

Produksi karet Thailand tahunan sebesar 5 juta ton, Indonesia 3.5 juta ton dan Vietnam 1.1 juta ton, Cina 840,000 ton, India 750,000 ton dan Malaysia 650,000 ton.

Strategi  Cina untuk persediaan dan sumbernya  bisa stabil  dengan merubah strategi sebelumnya dengan mengambil  karet langsung dari petani di Asia Tenggara dan bekerjasama dengan produsennya di berbagai negara di Asia Tenggara.

Salah satunya Cina juga menyewa  lahan yang luas di Laos untuk menanam karet, sehingga  pemerintah Thailand berusaha untuk mencari pasar negara lain  untuk karet dan meluaskan ekspor ke India, Eropa, Jepang dan Korea Selatan.  Tetapi konsumsi dari negara-negara ini tidak terlalu banyak seperti Jepang dan Korea Selatan permintaannya hanya 600,000 sampai 700,000 ton per tahun. Permintaan India 800,000 ton dan negara tersebut  memproduksi hanya 700,000 ton per tahun.  Thailand melakukan penjualan bebas ke Eropa mengurangi  ketergantungan pada Cina.

Loni T / Analyst Vibiz Research Centre – Vibiz Consulting Group

Editor : Asido

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here