Bursa Eropa Naik Terdorong Data China

1337

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa lebih tinggi pada Jumat (01/11), setelah kenaikan tak terduga dalam aktivitas manufaktur China mendorong sentimen pasar.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik sekitar 0,4% selama transaksi pertengahan pagi, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah positif.

Indeks FTSE naik 0.32%. indeks DAX naik 0.42%. Indeks CAC naik 0.37%.

Aktivitas pabrik di ekonomi terbesar kedua di dunia itu berkembang pada laju tercepat sejak Februari 2017, data resmi yang diterbitkan pada hari Jumat menunjukkan, karena pesanan ekspor dan produksi meningkat.

Ekspansi menantang ekspektasi pasar dan berbeda dengan data manufaktur resmi yang dirilis pada hari Kamis.

Saham otomotif dan saham pertambangan Eropa – dengan eksposur yang berat ke China – memimpin kenaikan pada Jumat pagi, naik sekitar 1%.

Melihat saham individu, Loomis Swedia melonjak menuju puncak benchmark Eropa selama perdagangan pagi hari. Perusahaan penanganan kas melaporkan peningkatan pendapatan kuartal ketiga pada Jumat pagi, dengan saham naik lebih dari 7%.

Sementara itu, pemberi pinjaman terbesar Denmark melaporkan laba kuartal ketiga yang sedikit lebih lemah dari yang diantisipasi dan mengumumkan telah mempersempit sasaran laba tahunannya. Saham Danske Bank merosot hampir 3% di tengah berita. Pemberi pinjaman saat ini sedang mencoba untuk mengembalikan reputasinya setelah terlibat dalam salah satu skandal pencucian uang terbesar di dunia.

Di Amerika Serikat, investor diperkirakan akan memeriksa data nonfarm payroll AS sebelum pasar dibuka di Wall Street.

Data ekonomi China yang lebih kuat dari yang diperkirakan datang tak lama setelah sebuah laporan mengurangi harapan kesepakatan perdagangan jangka panjang antara AS dan China.

Sebuah laporan Bloomberg yang diterbitkan Kamis, mengutip pejabat China yang tidak disebutkan namanya, menimbulkan keraguan tentang prospek kedua belah pihak mencapai kesepakatan akhir bulan ini.

AS dan China mendapatkan kesepakatan perdagangan terbatas bulan lalu, dalam upaya untuk mengakhiri pertikaian yang berkepanjangan yang telah menghancurkan pasar keuangan dan memukul pertumbuhan global.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan mencermati data Non Farm Payroll AS yang akan dirilis malam ini, jika terealisir lemah akan menekan bursa Erop. Juga akan mencermati perkembangan brexit dan negosiasi dagang AS-China di akhir pekan ini.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here