Bursa Wall Street Melonjak; S&P 500 Cetak Rekor Setelah NFP Naik Melebihi Perkiraan

1219

(Vibiznews – Index) Bursa Saham AS naik pada hari Jumat (01/11) mendapat dorongan dari data pekerjaan AS yang lebih kuat dari yang diperkirakan.

Indeks Dow Jones Industrial Average diperdagangkan 150 poin lebih tinggi pada pembukaan, atau 0,6%.

Indeks S&P 500 naik 0,5% ke rekor tertinggi baru.

Indeks Nasdaq juga mencapai level tertinggi sepanjang masa, naik 0,5%.

Exxon Mobil adalah saham berkinerja terbaik di Dow di belakang hasil kuartalan yang lebih kuat dari perkiraan. Saham naik 1,5%. Industri dan keuangan adalah peningkat terbesar di antara sektor S&P 500, masing-masing naik setidaknya 0,7%.

Ekonomi AS menambah 128.000 pekerjaan pada Oktober, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Jumat. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan kenaikan 75.000 pekerjaan untuk bulan sebelumnya. Pertumbuhan pekerjaan Oktober dengan mudah melampaui perkiraan meskipun penurunan 42.000 pekerjaan di sektor otomotif karena pemogokan General Motors yang sekarang telah diselesaikan.

Data pertumbuhan pekerjaan untuk September dan Agustus juga direvisi secara substansial lebih tinggi. Jumlah September direvisi hingga 180.000 dari 136.000. Pertumbuhan pekerjaan Agustus direvisi menjadi 219.000 dari 168.000.

Musim pendapatan perusahaan berlanjut pada hari Jumat, dengan Exxon Mobil melaporkan laba yang melampaui ekspektasi analis. Saham Steel AS naik sekitar 5% setelah perusahaan melaporkan kerugian kuartalan yang lebih kecil dari perkiraan pada Kamis sore. Qorvo juga melaporkan hasil yang lebih baik dari perkiraan dan mengeluarkan panduan kuat untuk kuartal saat ini, mengirimkan sahamnya lebih dari 17%.

Sekitar 70% dari perusahaan S&P 500 telah melaporkan angka triwulanan sejauh ini, menurut FactSet. Dari perusahaan-perusahaan itu, 75% melaporkan laba yang lebih baik dari perkiraan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street naik seiring data Non Farm Payrolls AS Oktober yang naik melebihi perkiraan. Perkembangan negosiasi dagang AS-China juga menjadi perhatian, namun jika belum ada sentimen negatif, bursa Wall Street diperkirakan terus menguat.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here