Harga Minyak Akhir Pekan Naik; Secara Mingguan Anjlok

877

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Jumat (01/11) di tengah tanda-tanda kemajuan dalam pembicaraan perdagangan AS dan China dan kejutan mengejutkan dalam aktivitas manufaktur China.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik 62 sen atau 1,14 persen menjadi $ 54,80 per barel, yang akan meninggalkannya kerugian mingguan lebih dari 3,8%.

Minyak mentah Brent naik 59 sen atau 1% pada $ 60,21 per barel, tetapi tetap di jalur untuk penurunan sekitar 3,4% untuk minggu ini.

Sebuah survei Reuters menunjukkan bahwa harga minyak diperkirakan akan tetap di bawah tekanan tahun ini dan selanjutnya. Jajak pendapat 51 ekonom dan analis memperkirakan minyak mentah Brent akan rata-rata $ 64,16 per barel pada 2019 dan $ 62,38 tahun depan.

Survei Reuters lainnya menemukan produksi dari anggota OPEC pulih pada Oktober dari level terendah delapan tahun, dengan pemulihan cepat dalam produksi Arab Saudi dari serangan September pada infrastruktur minyaknya yang mengimbangi kerugian di Ekuador dan pembatasan sukarela berdasarkan pakta pasokan internasional.

Kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi global, bersama dengan permintaan minyak, mereda setelah Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan pada hari Jumat pakta perdagangan “fase pertama” dengan China tampaknya dalam kondisi baik dan kemungkinan akan ditandatangani sekitar pertengahan November.

Perang perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia telah membebani harga, mengipasi kekhawatiran bahwa melambatnya pertumbuhan ekonomi dapat mengurangi permintaan minyak.

Harga juga didukung oleh aktivitas pabrik China yang secara tak terduga meluas pada laju tercepat sejak 2017, meningkatkan optimisme terhadap kesehatan ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Namun, aktivitas manufaktur di Asia Utara mengalami kontraksi, dengan Jepang merosot ke level terendah lebih dari tiga tahun pada Oktober karena menyusutnya pesanan dan produksi baru. Aktivitas di Korea Selatan dan Taiwan juga menyusut karena perusahaan menanggung beban permintaan yang merosot di seluruh dunia.

Persediaan minyak mentah AS naik 5,7 juta barel dalam sepekan hingga 25 Oktober, jauh dari ekspektasi analis untuk kenaikan hanya 494.000 barel.

Produksi minyak mentah AS melonjak hampir 600.000 barel per hari pada Agustus ke rekor 12,4 juta, didukung oleh peningkatan 30% dalam output Teluk Meksiko, data pemerintah yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak naik dengan menguatnya harapan negosiasi dagang AS-China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 55,30-$ 55,80, jika turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 54,30-$ 52,80

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here