Harga aluminium Naik Ke Tertinggi Dalam Hampir Dua Bulan

653

(Vibiznews – Commodity) – Harga aluminium naik ke tertinggi dalam hampir dua bulan pada hari Jumat, tetapi kemungkinan akan berjalan kehabisan tenaga karena produsen bersiap-siap untuk lindung nilai.

Harga aluminium telah menguat 6% selama dua minggu terakhir, sebagian besar dipicu oleh investor bearish membeli kembali posisi pendek.

Namun pasar global diperkirakan akan berubah menjadi surplus tahun depan, menurut analis yang disurvei oleh Reuters.

Benchmark aluminium di London Metal Exchange gagal melakukan perdagangan dalam aktivitas protes terbuka tetapi ditawar
0,3% pada $ 1.818 per ton setelah menyentuh $ 1.822, tertinggi sejak 12 September.

TEMBAGA: tembaga LME tergelincir 0,2% hingga diperdagangkan pada $ 5,965 satu ton di cincin resmi setelah mencapai tertinggi di lebih dari tiga bulan pada hari Kamis.

IMPOR CINA: Impor tembaga China turun 3,1% pada Oktober dari bulan sebelumnya, data bea cukai menunjukkan, sebagai pendinginan sektor manufaktur di dalam negeri terus menekan permintaan.

SHANGHAI STOCKS: Stok nikel di gudang yang disertifikasi oleh Shanghai Futures Exchange SNI-TOTAL-W naik 12% dari satu
minggu sebelumnya menjadi 30.831 ton, tertinggi sejak minggu yang berakhir 1 Juni 2018, sementara saham utama PB-STX-SGG melonjak 34,7% dalam periode yang sama ke level tertinggi 10 minggu.

HARGA: Timah LME turun 1,1% menjadi $ 2.090 per ton di perdagangan resmi setelah mencapai $ 2.084, terendah sejak 2 Oktober.

Nikel turun 0,6% menjadi $ 16.110, seng turun 0,8% menjadi $ 2.465 dan timah ditawar naik 0,5% menjadi $ 16.650.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here