Inflasi Oktober Inggris Merosot Terendah Hampir 3 Tahun

368

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi harga konsumen di Inggris turun menjadi 1,5 persen tahun ke tahun di Oktober 2019 dari 1,7 persen di bulan sebelumnya dan di bawah ekspektasi pasar 1,6 persen. Itu adalah tingkat terendah sejak November 2016.

Harga naik pada laju yang lebih lambat untuk perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar lainnya (0,3 persen vs 2,0 persen) karena tarif regulator menekan biaya listrik dan gas; rekreasi dan budaya (1,2 persen vs 1,4 persen pada September); makanan dan minuman non-alkohol (1,3 persen vs 1,8 persen); dan furnitur, peralatan rumah tangga, dan pemeliharaan (0,9 persen vs 1,9 persen).

Sementara itu, inflasi restoran dan hotel tidak berubah pada 3,2 persen, sementara harga naik lebih cepat untuk transportasi (0,8 persen vs 0,6 persen); dan aneka barang dan jasa (1,9 persen vs 1,7 persen). Biaya pakaian dan alas kaki naik 0,5 persen, setelah penurunan 1,0 persen pada September.

Indeks harga konsumen termasuk biaya perumahan pemilik hunian (CPIH) juga naik 1,5 persen, lebih lambat dari 1,7 persen pada September.

Tingkat inflasi inti tahunan, yang tidak termasuk harga energi, makanan, alkohol dan tembakau, tetap stabil di 1,7 persen.

Secara bulanan, harga konsumen turun 0,2 persen, dibandingkan dengan konsensus pasar yang turun 0,1 persen. Ada penurunan biaya perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar lainnya (-1,1 persen), furnitur, peralatan dan pemeliharaan rumah tangga (-1,1 persen), dan makanan dan minuman non-alkohol (-0,6 persen), sementara keuntungannya adalah terlihat pada harga rekreasi dan budaya (0,4 persen) dan pakaian dan alas kaki (1,0 persen).

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here