Inflasi Oktober Jerman Turun Terendah 1,5 Tahun

735

(Vibiznews – Economy & Business) Tingkat inflasi di Jerman terkonfirmasi pada 1,1 persen tahun ke tahun di Oktober 2019, turun dari 1,2 persen di bulan sebelumnya. Ini adalah tingkat terendah sejak Februari 2018, karena deflasi energi semakin dalam sementara harga makanan dan jasa meningkat pada kecepatan yang lebih rendah.

Harga barang naik 0,4 persen pada Oktober (vs 0,6 persen pada September) terutama karena penurunan harga energi (-2,1 persen vs -1,1 persen) dan perlambatan inflasi makanan (1,1 persen vs 1,3 persen). Sementara itu, harga naik untuk surat kabar dan majalah (5,1 persen) dan produk tembakau (4,1 persen).

Namun, harga barang-barang lainnya turun, khususnya produk-produk minyak mineral (-9,1 persen), peralatan pemrosesan informasi (-7,1 persen), elektronik konsumen (-5,4 persen) dan telepon (-5,1 persen).

Harga energi turun karena penurunan harga minyak pemanas (-15,8 persen) dan bahan bakar motor (-7,5 persen), sementara biaya meningkat untuk gas alam (5,1 persen) dan listrik (3,9 persen).

Inflasi makanan turun menjadi 1,1 persen dari 1,3 persen di bulan sebelumnya. Harga jauh lebih tinggi dari tahun ke tahun terutama untuk daging dan produk daging (4,9 persen), ikan, produk ikan dan makanan laut (3,3 persen), serta roti dan sereal (2,6 persen). Sebaliknya, harga turun untuk lemak dan minyak yang bisa dimakan (-11,6 persen), sayuran (-2,8 persen).

Juga, inflasi jasa melambat menjadi 1,7 persen dari 1,8 persen. Hal ini terutama disebabkan oleh kenaikan sewa bersih tidak termasuk ekspansi pemanas (1,4 persen, sama seperti pada bulan September), karena rumah tangga menghabiskan sebagian besar pengeluaran konsumsi mereka untuk barang ini. Juga, kenaikan harga diamati untuk layanan fasilitas sosial (5,2 persen), pemeliharaan dan perbaikan kendaraan (5,0 persen), layanan katering di restoran, kafe dan sejenisnya (2,8 persen, dan layanan penata rambut dan layanan lainnya untuk perawatan pribadi (3,0 persen) Sebaliknya, harga layanan telekomunikasi turun 0,5 persen.

Pada basis bulanan, harga konsumen naik 0,1 persen lebih tinggi, setelah flat di bulan September. Harga meningkat untuk alas kaki (2,3 persen) dan pakaian (0,9 persen). Ada penurunan harga energi (-0,1 persen), terutama minyak pemanas (-0,8 persen).

Indeks harga konsumen yang diharmonisasikan naik 0,9 persen dari tahun sebelumnya (laju yang sama seperti pada bulan September); dan naik tipis 0,1 persen bulan ke bulan (vs -0,1 persen pada September).

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here