Saham Hong Kong Anjlok 2% Terpukul Kondisi Politik Terakhir

283

(Vibiznews – Index) – Saham Asia dan berjangka Wall Street jatuh pada hari Rabu, karena sinyal membingungkan atas kemajuan yang dicapai dalam pembicaraan perdagangan AS dan China serta meningkatnya keresahan di Hong Kong mengurangi permintaan untuk aset berisiko.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 1,03% ke level terendah dalam lebih dari seminggu. Saham Hong Kong merosot 2% ke level terendah empat minggu, terpukul oleh kekhawatiran bahwa protes anti-pemerintah tampaknya berputar di luar kendali.

Pan-region Euro Stoxx 50 berjangka turun 0,57%, DAX Jerman berjangka turun 0,58%, dan FTSE futures turun 0,54%.

Dolar melayang di Asia setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan kesepakatan perdagangan “dekat” tetapi tidak memberikan rincian baru tentang kapan atau di mana kesepakatan akan ditandatangani, mengecewakan investor dalam apa yang disebut sebagai pidato utama tentang kebijakan ekonomi pemerintahannya.

Trump juga mengguncang beberapa investor dengan mengancam China dengan tarif lebih tinggi jika mereka tidak menandatangani kesepakatan.

Harga minyak turun karena prospek yang semakin menurun untuk resolusi segera terhadap perang dagang selama 16 bulan antara dua ekonomi terbesar dunia itu menunjukkan berkurangnya permintaan energi di masa depan.

Harapan untuk kesepakatan perdagangan “fase satu” beberapa waktu bulan ini telah menjadi faktor utama yang mendukung saham dan aset berisiko baru-baru ini. Namun, kurangnya kemajuan material pada suatu perjanjian hanya meningkatkan keraguan tentang apakah suatu kesepakatan perdagangan akan terjadi.

Futures saham AS turun 0,26% di Asia setelah S&P 500 menguat 0,16% pada hari Selasa. S&P 500 dan Nasdaq mencapai puncak sepanjang masa selama perdagangan pada hari Selasa tetapi saham berakhir tertinggi sesi setelah pidato Trump.

Washington dan Beijing telah memberlakukan tarif pada barang satu sama lain dalam perselisihan pahit atas praktik perdagangan China yang menurut administrasi Trump tidak adil.

Kebuntuan ini telah mengguncang pasar keuangan global dan meningkatkan risiko resesi untuk beberapa ekonomi karena perdagangan global melambat.

Dalam beberapa minggu terakhir, kedua belah pihak telah mengindikasikan bahwa mereka membuat kemajuan menuju kesepakatan yang berpotensi mengurangi beberapa tarif, tetapi kurangnya informasi tambahan mulai meresahkan beberapa investor dalam ekuitas dan aset berisiko lainnya.

Dalam pengingat potensi gesekan lebih lanjut, Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa ia akan menaikkan tarif barang-barang China “sangat substansial” jika China tidak menyetujui kesepakatan.

Yuan di pasar spot jatuh ke level terendah 7,0270 per dolar pada satu titik dalam perdagangan pagi, level terlemah sejak 5 November, dirugikan oleh kekhawatiran perdagangan China-AS yang baru.

Saham-saham Hong Kong merosot ketika para pemrotes berencana melumpuhkan bagian-bagian dari pusat keuangan Asia untuk hari ketiga, dengan transportasi, sekolah, dan banyak bisnis tutup setelah kekerasan meningkat di seluruh kota.

Para pengunjuk rasa dan polisi bertempur sepanjang malam di kampus-kampus universitas dan lokasi-lokasi lain hanya beberapa jam setelah Inspektur Senior polisi Kwong Wing-cheung mengatakan kota yang diperintah China itu telah didorong ke “tepi jurang kehancuran total”.

Bekas koloni Inggris itu diguncang oleh hampir lima bulan protes terhadap pemerintahan China, dan ada kekhawatiran yang berkembang bahwa peluang penindasan oleh Beijing meningkat.

Saham China turun 0,18%, sedangkan saham Jepang turun 0,76%.

Dalam mata uang, dolar sedikit berubah pada level 109,09 yen, sedikit menjauh dari level tertinggi lima bulan yang dicapai pada 7 November.

Dolar Selandia Baru melonjak lebih dari 1% menjadi $ 0,6402 setelah Reserve Bank of New Zealand secara tak terduga membiarkan suku bunga ditahan pada 1%.

Imbal hasil catatan obligasi Treasury 10-tahun naik sedikit menjadi 1,9260% tetapi kemungkinan akan bergerak dalam kisaran sempit sebelum data yang akan dirilis Rabu nanti yang diperkirakan menunjukkan harga konsumen AS sedikit meningkat pada Oktober.

Minyak mentah AS turun 0,25% menjadi $ 56,66 per barel, sementara minyak mentah Brent turun 0,35% menjadi $ 61,84 per barel di tengah kekhawatiran tentang melemahnya permintaan untuk minyak dunia.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here