Pasar Asia Bergelombang, Senat AS Berencana Dukung Demonstran Pro-Demokrasi Hong Kong

244

(Vibiznews – Economy) – Senat AS berencana bergerak untuk mendukung demonstran pro-demokrasi Hong Kong, Jack Ma melihat perdagangan “turbulensi” di depan selama 20 tahun, dan pasar global telah capai rekor utang global baru.

Berikut adalah beberapa hal yang dibicarakan orang di pasar saat ini.

Saat Hong Kong semakin kacau, Senat AS telah bergerak untuk dengan cepat mengeluarkan undang-undang yang mendukung para pemrotes pro-demokrasi di sana dengan menempatkan status perdagangan khusus kota itu di bawah tinjauan tahunan. Sebelumnya, seorang pria berusia 70 tahun yang menderita cedera kepala akibat perkelahian dilaporkan meninggal, menurut surat kabar lokal Ming Pao. Sementara itu, Presiden China Xi Jinping mengatakan “melanjutkan kejahatan kekerasan radikal” di Hong Kong telah “diinjak-injak secara serius” dan “menghentikan kekerasan dan memulihkan ketertiban” adalah “tugas paling mendesak” di kota ini saat ini. Komentar terbaru Xi datang setelah pemerintah Hong Kong menepis spekulasi akan memberlakukan jam malam akhir pekan. Pusat keuangan telah lumpuh sejak Senin pagi, ketika seorang demonstran ditembak selama protes, memicu demonstrasi di seluruh kota dan bentrokan kekerasan.

Saham Asia tampak siap untuk sesi berombak di tengah data ekonomi yang beragam dan kekhawatiran yang meningkat atas kesepakatan perdagangan parsial antara AS-China. Treasuries dan yen menguat seiring dengan emas. Futures menunjuk pergerakan yang lebih rendah di Jepang, sedikit berubah di Hong Kong dan naik di Australia. S&P 500 menambah kenaikan ketiga berturut-turut, tetapi terus diperdagangkan di bawah rekor yang dicapai selama minggu lalu. Imbal hasil Treasury sepuluh-tahun turun menuju 1,80%, mendorong penurunan mingguan menjadi lebih dari 10 basis poin.

Sementara itu angka-angka suram dari Asia berfungsi sebagai pengingat dampak dari ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung terhadap ekonomi global, dan pedagang terus fokus pada kerusuhan yang sedang berlangsung di Hong Kong.

Jack Ma, salah satu pendiri dan mantan ketua Alibaba Group, mengatakan perdagangan “turbulensi” antara AS dan China dapat berlangsung selama 20 tahun jika kedua negara adikuasa tidak berhati-hati. “Kita harus sangat, sangat hati-hati,” kata Ma pada hari Kamis dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg TV. “Kita harus menyelesaikan masalah, kita seharusnya tidak menciptakan lebih banyak masalah.” Sementara perang perdagangan skala penuh mungkin tidak berlangsung lama, pemulihan hubungan bisa berakhir selama dua dekade ke depan, katanya. Perselisihan perdagangan, yang telah berlangsung selama lebih dari satu setengah tahun, telah menjerat lebih dari 70% perdagangan barang bilateral. Jika kedua negara tidak dapat menyelesaikan setidaknya beberapa perbedaan mereka dalam beberapa minggu mendatang, Gedung Putih pada 15 Desember akan menambah tarif 15% dari $ 160 miliar impor Cina.

Utang global capai rekor baru pada paruh pertama 2019, menurut Institute of International Finance: $ 250 triliun, jumlah yang menggiurkan dari akun mana pun. China dan AS menyumbang lebih dari 60% pinjaman baru, IIF yang berbasis di Washington mengatakan dalam sebuah laporan yang diterbitkan Kamis. Meminjam oleh pemerintah, rumah tangga, dan bisnis non-keuangan sekarang menyumbang lebih dari 240% dari produk domestik bruto dunia, dan ini tumbuh lebih cepat daripada ekonomi global. Di negara maju, pemerintahlah yang bertanggung jawab atas sebagian besar pinjaman selama dekade terakhir, kata IIF. Di pasar negara berkembang, perusahaan telah memimpin – tetapi lebih dari setengah hutang perusahaan di negara-negara tersebut kemungkinan dipegang oleh bisnis milik negara. Laporan tersebut menyoroti gagasan bahwa pasar negara berkembang dapat terkena risiko jika pertumbuhan melambat lebih lanjut.

Stok permainan berkinerja terbaik di dunia menang besar karena lebih banyak calon lotere membeli tiket mereka secara online. Jumbo Interactive, reseller digital tiket lotre, telah melonjak 192% tahun ini, mengalahkan saham kasino dan game global lainnya yang memiliki kapitalisasi pasar lebih dari $ 100 juta, menurut data yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Perusahaan Australia bertujuan untuk melipatgandakan penjualan tiketnya pada tahun 2022. Keberhasilan mereka terletak pada perubahan dalam cara orang memasuki undian: Orang yang lebih muda “tidak benar-benar tertarik untuk membeli tiket lotre di agen koran biasa,” kata Chief Executive Officer Jumbo, Mike Veverka. . Tiket lotere dan goresan adalah bentuk perjudian Down Under yang paling populer, menurut penelitian Roy Morgan yang diterbitkan awal tahun ini.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here