Harga Minyak Turun Mencermati Ketidakpastian Dagang AS-China

493

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak bergerak lebih rendah pada hari Senin (18/11) menantikan perkembangan kesepakatan perdagangan Amerika Serikat dan China.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) turun 15 sen, atau 0,3%, menjadi $ 57,57.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 18 sen, atau 0,3%, menjadi $ 63,12 per barel. Kontrak naik 1,3% minggu lalu.

Di awal sesi, harga minyak mentah sebagian besar mendekati penutupan sebelumnya karena pasar terkonsolidasi setelah reli hari Jumat.

Minyak berjangka naik hampir 2% pada hari Jumat karena komentar dari pejabat tinggi AS meningkatkan optimisme untuk kesepakatan perdagangan AS-China, tetapi kekhawatiran tentang meningkatnya pasokan minyak mentah membatasi harga.

Perang dagang 16 bulan antara dua ekonomi terbesar dunia telah memperlambat pertumbuhan di seluruh dunia dan mendorong para analis untuk menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak, meningkatkan kekhawatiran bahwa kelebihan pasokan akan berkembang pada tahun 2020.

China dan Amerika Serikat melakukan “pembicaraan konstruktif” tentang perdagangan dalam panggilan telepon tingkat tinggi pada hari Sabtu, kata media pemerintah Xinhua, tetapi menawarkan beberapa detail lainnya dalam sebuah laporan yang dirilis pada hari Minggu.

Dalam sinyal bahwa pembuat kebijakan siap untuk bertindak untuk menopang pertumbuhan yang melambat, bank sentral China tiba-tiba memangkas suku bunga pinjaman yang diawasi ketat pada hari Senin, pemotongan pertama dalam lebih dari empat tahun.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya memperkirakan permintaan minyaknya akan jatuh pada tahun 2020, mendukung pandangan di antara para peserta pasar bahwa ada kasus untuk kelompok dan produsen lain seperti Rusia – secara kolektif dikenal sebagai ‘OPEC +’ – untuk mempertahankan batasan produksi yang diperkenalkan untuk mengatasi kelebihan pasokan.

OPEC dan sekutunya diharapkan untuk membahas kebijakan produksi pada pertemuan 5-6 Desember di Wina. Kesepakatan produksi yang ada berjalan hingga Maret.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak lemah dengan ketidakpastian kesepakatan dagang AS-China. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 57,00-$ 56,50, jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,00-$ 58,50.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here