Bursa Australia Dan Jepang Dukung Penguatan Indeks MSCI Asia Pasifik Pagi Ini

363

(Vibiznews – Index) – Ekuitas Asia naik pada hari Jumat, memantul dari level terendah tiga minggu yang disentuh sehari sebelumnya, tetapi kenaikan dibatasi oleh kekhawatiran yang terus-menerus atas status negosiasi perdagangan antara China dan Amerika Serikat.

Di awal hari perdagangan Asia, indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS naik 0,12%. Indeks telah jatuh sebanyak 1,41% pada hari Kamis, mencapai level terendah sejak 30 Oktober, di tengah kekhawatiran bahwa undang-undang AS tentang Hong Kong mengancam untuk merusak pembicaraan perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut.

Saham Australia naik 0,52% dan Nikkei Jepang .N225 naik 0,1%.

Kekhawatiran bahwa kesepakatan perdagangan “fase satu” antara Amerika Serikat dan China mungkin tidak akan terjadi sampai tahun depan membebani sentimen investor di Wall Street semalam, menarik S&P 500 .SPX turun 0,16% menjadi 3.103,54, Dow Jones turun 0,2% menjadi 27.766,29 dan Nasdaq Composite .IXIC 0,24% lebih rendah ke 8.506,21.

Kerugian itu ditangguhkan oleh China dengan mengatakan pihaknya bersedia bekerja sama dengan Amerika Serikat untuk menyelesaikan masalah perdagangan inti, dan sebuah laporan di Wall Street Journal bahwa Cina telah mengundang perunding perdagangan AS untuk putaran baru pembicaraan tatap muka di Beijing.

Sementara saham Asia berdetak lebih tinggi, imbal hasil Treasury AS secara luas tidak berubah setelah menghentikan tiga sesi penurunan pada hari Kamis.

Imbal hasil pada catatan Treasury 10-tahun benchmark US10YT = RR berada di 1,7723%, hanya sedikit lebih tinggi dari penutupan A.S. 1,772% pada hari Kamis. Yield dua tahun yang sensitif terhadap kebijakan, US2YT = RR, berada di 1,6046% dibandingkan dengan penutupan AS sebesar 1,605%.

Di pasar mata uang, safe-haven yen adalah sentuhan yang lebih kuat, dengan dolar turun 0,05% menjadi 108,58 JPY =. Euro naik 0,05% pada $ 1,1063.

Indeks dolar .DXY, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam rival utama, tidak berubah pada 97.993.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here