Kepercayaan Bisnis Jerman November Naik Sedikit

314

(Vibiznews – Economy & Business) Kepercayaan bisnis Jerman sedikit meningkat pada bulan November, menurut survei yang diikuti secara luas yang dirilis pada hari Senin (25/11).

Indeks iklim bisnis Ifo naik hingga 95,0 dari 94,7, sesuai dengan perkiraan konsensus.

Sementara itu, indeks penilaian saat ini dicetak pada 97,9 pada November dari 97,8 bulan sebelumnya, juga sesuai dengan perkiraan.

Indeks ekspektasi naik tipis menjadi 92,1 dari 91,6, berada di bawah perkiraan 92,5.

Sub-indeks untuk manufaktur turun ke -5,9 dari -5,3, sedangkan indeks sektor jasa naik hingga 17,3 dari 16,7. Sub-indeks perdagangan adalah 0,9 berbanding -3,3 di bulan Oktober dan indeks konstruksi turun ke 20,4 dari 21,0.

Presiden Ifo Institute Clement Fuest seperti dilansir Euronews mengatakan: “Ekonomi Jerman menunjukkan ketahanan. Institut Ifo memperkirakan pertumbuhan PDB 0,2% pada kuartal keempat.

“Namun Manufaktur, masih terjebak dalam resesi. Indeks turun kembali pada November menyusul kenaikan pada Oktober. Ini adalah hasil penilaian yang lebih buruk dari situasi saat ini. Sebaliknya, ekspektasi agak cerah sedikit. Perusahaan masih menemukan pesanan mereka saat ini backlog sangat mengecewakan. Mereka merencanakan pengurangan produksi lebih lanjut. “

Claus Vistesen, kepala ekonom zona Eropa di Pantheon Macroeconomics, mengatakan survei itu “menggedor ekspektasi pasar untuk rebound yang hangat, meskipun kenaikannya tidak sekokoh lompatan yang diamati dalam indeks sentimen investor utama pada awal bulan”.

Namun analis mengatakan, indeks iklim bisnis Ifo November menunjukkan bahwa kenaikan kecil kuartal ketiga dalam PDB Jerman bukanlah awal dari pemulihan.

Perincian sektoral menunjukkan bahwa iklim bisnis dalam konstruksi cukup kuat, yang menyiratkan bahwa investasi konstruksi akan tetap sehat. Tetapi sektor industri yang jauh lebih besar di negara itu tetap lesu. Komponen manufaktur turun, dan masih konsisten dengan penurunan tahunan di produksi industri lebih dari 5% Sementara itu, meskipun indeks layanan naik tipis, karena telah berada dalam tren menurun tajam selama setahun terakhir, masih terlihat lemah dan menunjukkan bahwa masalah ekonomi tidak hanya terbatas pada sektor manufaktur dan otomotif.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here